Thursday, August 23, 2012

SEJARAH Mbah Idris dan Mbah Amir


KATA PENGANTAR


  بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ ، اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ ، اَمَّا بَعْدُ : Disebabkan adanya dorongan dari para zairin (peziarah) yang berziarah ke makam Mbah Idris Lumpur Limbangan Losari Brebes dan Mbah Amir Pekalongan khususnya, serta permintaan dari masyarakat luas pada umumnya yang ingin mengenal sejarah hidup dan perjuangan keduanya maka kami berusaha menggali sejarah kedua tokoh besar itu sesuai kemampuan kami.
Untuk maksud itu tentu saja kami harus berusaha menemui para sesepuh baik yang masih ada hubungan nasab dengan beliau maupun tidak, yang kami anggap mengetahui tentang biografi beliau guna pengumpulan bahan penulisan buku ini di samping bahan-bahan lain yang berasal dari buku sejarah ikhwan-ikhwannya, guru-gurunya, maupun murid-muridnya, baik yang tinggal di dalam negeri maupun yang di tanah suci Mekah. Buku ini kami beri judul “Manaqib Mbah Idris dan Mbah Amir”. Harapan kami semoga siapapun yang membaca buku ini, khususnya dari kalangan Dzuriyah (keturunan) beliau, dapat terketuk hatinya untuk bercermin dan bertauladan dari keilmuan dan akhlak beliau yang luhur itu, karena tanpa itu maka akan sia-sia saja membacanya. Penulis menyadari bahwa penulisan buku ini masih jauh dari sempurna dan tentu saja masih banyak pula menyimpan kelemahan. Oleh karena itu kami terus membuka kesempatan kepada pembaca terutama mereka yang memiliki tambahan catatan riwayat hidup beliau berdua, agar dengan ikhlas mau menghubungi penulis demi kesempurnaan buku ini pada cetakan berikutnya. Melalui kata pengantar ini pula kami sampaikan penghargaan serta ucapan terima kasih yang tulus kepada para kyai dan sesepuh yang telah memberi informasi penting seputar sejarah beliau, demi suksesnya penulisan buku ini. Mereka antara lain : 1. KH. Anas Mura’i (Cucu Mbah Idris) 2. Kyai Mahmud Dawud (Cucu Mbah Mas’ud) 3. Nyai Zubaidah Mura’i (Cucu Mbah Idris) 4. KH. Abdul Khaliq (Kalirahayu - Losari - Cirebon) 5. KH. Subuki bin KH. Syafi’i (Kalirahayu - Losari - Cirebon) 6. Kyai Muhyiddin (Mulyasari - Losari - Cirebon) 7. Ny. Hj. Rahmah binti Amir (Mundu - Cirebon) Dan lain-lain. Kepada mereka sekali lagi kami ucapkan jazahumullahu khaira. Lumpur, 1 Robi`ul Akhir 1433 H 24 Februari 2012 M *) Penyusun Manaqib “Mbah Idris & Mbah Amir”

 ASAL USUL KAMPUNG LUMPUR 

Dahulu kampung ini bernama Jatisari bukan Lumpur, lalu kenapa Lumpur? Adalah karena ketika Pangeran Angka Wijaya atau yang lebih dikenal dengan nama Pangeran Pulosaren yang masih Dzuriyah (keturunan) Keraton Cirebon datang di Losari dengan maksud berdakwah (mengajak umat beriman kepada Allah, beribadah dan berbudi pekerti luhur), beliau terlebih dulu menebang hutan untuk membangun masjid, pesantren dan rumah tinggal. Konon penebangan itu dimulai dari Losari, kala itu kota Losari yang sekarang ramai ini belum banyak rumah, penduduknya masih sedikit, masjid pun belum ada, yang ada baru di Prapag Kidul dan Lumpur, sehingga ketika beliau istirahat dari melakukan aktivitasnya dan beliau hendak menunaikan shalat, beliau harus menuju arah utara yaitu di kampung Lumpur, yang waktu itu masih bernama Jatisari karena dari arah itulah beliau mendengar suara adzan berkumandang. Setelah perjalanan sampai di masjid Lumpur yang waktu itu bangunannya masih sederhana, lantainya masih pakai kayu papan dan di bawah lantai masih ada longan. Beliau langsung bertanya kepada orang yang baru saja usai menguman-dangkan adzan itu. Pangeran : “Hai Bapak, kampung ini apa namanya?” Mu’adzin : “Ini Jatisari, Pangeran.” Pangeran : “Alah, kok bagus banget sih namanya, kampungnya becek, banyak genangan airnya, lumpur melulu, namanya kok Jatisari, ganti saja namanya Lumpur ya Pak! Setuju kan..?” Mulai saat itu nama Jatisari menjadi sirna seakan tidak pernah ada. Kemudian nama Lumpur berangsur-angsur dikenal orang sebagai ganti dari nama Jatisari sampai sekarang. Menurut sebuah sumber, orang yang mengumandangkan adzan itu tidak lain adalah Mbah Nasim, kakek dari Mbah idris sendiri yang kala itu sedang menengok cucunya yang belum lama tinggal di kampung Lumpur dan belum lama pula selesai membangun Masjid, Pesantren, dan rumah yang sekarang dihuni oleh cicit Mbah Idris yaitu Saudara Umar bin Akyas

 --=    =--
  
KAMPUNG LUMPUR

  Kampung Lumpur yang terletak di dalam wilayah pemerintahan Desa Limbangan Kecamatan Losari Kabupaten Brebes Provinsi Jawa Tengah lebih dikenal dengan sebutan kampung Pesantren, sebab kampung yang berjarak 3 KM arah utara kota Losari (timur) itu sarat dengan pendidikan islami, mulai dari TPA An-Nahdhiyah, TPA An-Nuriyah, TK Roudhotul Athfal, TK Toledo, Madrasah Ibtidaiyah Darul Ulum, Madrasah Ibtidaiyah Al-Ikhlas, Madrasah Tsanawiyah Darul Ulum, Madrasah Tsanawiyah Al-Ikhlas, Madrasah Diniyah Al-Haddad, Madrasah Diniyah Al-Ikhlas, Majelis Ta’lim Al-Haddad, Majelis Ta’lim An-Nafisah, dan Pondok Pesantren Yanbu`ul `Ulum. Kampung ini juga kampung yang dianggap suci oleh masyarakat Kabupaten Brebes karena di desa ini belum pernah ada hiburan-hiburan yang tidak sesuai dengan ajaran Islam bahkan musik dan tabuhan apapun tidak pernah ada di kampung ini sejak zaman dahulu kala dan sampai hari ini. Yang ada hanyalah Genjring kuno yang biasa mengiringi acara pengantinan dan sunatan. Semoga Allah Ta’ala terus menjaga dan melindungi kampung ini sampai akhir masa dari kerusakan zaman. Keadaan alam kampung ini yang sangat menggoda siapapun yang mengunjunginya, panoramanya yang indah, bunga-bunga yang mekar berwarna-warni hampir di setiap halaman rumah penduduk, pepohonan yang rindang, udara yang segar, air yang melimpah karena memang kampung ini dilingkari oleh sungai, serta dihuni oleh penduduk yang ramah, membuat para penuntut ilmu betah tinggal beberapa lama di kampung ini, sehingga banyak dari mereka yang berhasil menggapai cita-citanya. Kampung Lumpur selain terkenal dengan julukan kampung santri juga menjadi obyek ziarah umat Islam dari berbagai daerah, karena dahulu kala di kampung ini pernah hidup seorang Ulama besar yang bernama Mbah Idris bin Ahmad Shaleh yang telah menghabiskan seluruh masa hidupnya untuk Nasyrul ilmi dan Izzul Islam Wal Muslimin yang makamnya berada di dalam kampung ini pula.

 --=    =-- 

KAMPUNG LUMPUR DIKERAMATKAN 

  Diceritakan bahwa di Desa Kajen yang sekarang berubah menjadi pusat Pemerintahan Kabupaten Pekalongan ada seorang pemuda bernama Usman bin Thoyib, ia bertekad melakukan perjalanan menuju Banten dengan maksud akan mengaji tharekat kepada seorang ulama ahli tarekat masa itu. Setelah perjalanan sampai di Losari hari sudah mulai gelap, ia pun harus bermalam, namun tidak tahu di mana ia harus bermalam. Ia bingung karena di tepi jalan Losari belum ada Masjid atau Langgar waktu itu, akhirnya ia memutuskan diri untuk mencarinya ke utara ke Desa Prapag, di sini ia bertemu Kyai Syu’aib pemilik sebuah Pondok Pesantren. Usman pun dipersilahkan bermalam di rumah beliau. Pagi harinya ia diberi penghormatan oleh beliau untuk menjadi imam shalat subuh. Mendengar suaranya yang bagus maka Nyai Syu’aib yang kala itu menjadi makmunya meminta agar ia mau tinggal di rumahnya sampai kurang lebih satu bulan. Setelah habis masa satu bulan dan dia berpamitan untuk meneruskan perjalanannya ke Banten. Nyai Syu’aib memintanya lagi agar ia menikah dulu dengan putrinya yang bungsu bernama Ummi Kaltsum yang waktu itu masih berumur 7 tahun, dia pun menyetujuinya. Setelah menikah dengan Ummi Kaltsum yang akad nikahnya dilaksanakan di rumah Kyai Syu`aib ia langsung berangkat ke Banten memenuhi cita-citanya mengaji Tarekat. Kyai Syu’aib memberinya bekal yang cukup untuk biaya hidup di Banten selama 10 tahun. Setelah khatam belajar Tarekat dan Riyadoh di Banten, ia pun pulang kembali ke Prapag. Tetapi sayang ketika perjalanannya sampai di Losari, seluruh wilayah Losari kala itu sedang dilanda banjir besar. Ia pun harus berenang agar bisa sampai ke desa Prapag dengan melewati Lumpur. Ditengah perjalanannya itu ia melihat seekor Buaya siluman yang sangat besar yang muncul dari arah barat, yaitu dari tengah sungai Cisanggarung yang juga tengah menuju arah Lumpur untuk mengobrak-abrik pesantrennya Mbah Idris. Oleh dia (Usman) Buaya raksasa itu dihambatnya dan dihalaunya agar mengurungkan niatnya dan pulang kembali ke sarangnya semula. Tetapi (Buaya) menolak-nya, ia justru merubah haluan, yaitu dengan cara belok ke selatan kemudian belok lagi ke timur agar bisa memasuki Lumpur dari arah timur. Karuan saja Usman sangat marah karena Mbah Idris adalah temannya dan guru ngaji di Pesantren Lumpur ia tidak rela Mbah Idris dan pesantrennya dirusak buaya. Maka Usman yang sakti mandraguna itu berkata kepada Buaya siluman itu : “Hai buaya edan, tahukah kamu Lumpur itu kampung yang suci, tidak boleh di kotori oleh siapapun, dengan cara melakukan kemaksiatan yang seperti apapun. Orang fasik dan dzalim yang berani masuk kampung ini akan celaka dan binasa, termasuk kamu!!!” Konon yang dimaksud kampung suci adalah kampung tempat orang mengaji dan beribadah, sehingga tidak boleh diganggu oleh kemaksiatan termasuk tabuh-tabuhan. Sedang-kan yang dimaksud orang fasik yang masuk akan binasa ialah jika mereka tetap dalam kefasikannya padahal sudah mendengar bacaan Al-Qur`an dan nasehat Al-Qur`an, hal ini memang terbukti. Mendengar ucapan Kyai Usman itu, si Buaya bukannya menjadi sadar tetapi justru menantang Kyai Usman untuk berkelahi, Buaya tersebut kemudian membuka mulutnya lebar-lebar dan kedua matanya merah menyala. Kemudian dengan cepat ia melompat dan menerkam Kyai Usman. Dengan cepat pula Kyai Usman menggoyang-kan tubuhnya kearah kiri untuk menghidari terkaman, lalu menggoyangkan kembali ke arah kanan sambil menyarangkan pukulan tangan kirinya yang sangat keras ke arah rahang kiri si Buaya dan diikuti oleh pukulan tangan kanannya yang lebih berat itu ke batok kepalanya, sehingga kepala Buaya itu menjadi pecah, ia meraung kesakitan dan tewas. Konon oleh Kyai Usman bangkai buaya itu dibiarkan saja di bantaran sungai yang ada di arah timur kampung Lumpur, lama-lama bangkai itu mengeluarkan bau busuk yang menyengat hidung, membuat orang yang lewat di dekatnya harus meludah dan riak, sehingga kampung di dekatnya kini disebut “Bantariak”. Dan Kyai Usman yang berkelahi dengan buaya di atas air banjir itu diberi gelar oleh orang dengan gelar “Mbah Banjir”. 

--=    =-- 

  ASAL-USUL MBAH IDRIS 

 Konon di dusun yang sekarang bernama Kelampok dan masuk wilayah desa Kalirahayu, Kecamatan Losari, Kabupaten Cirebon. Hiduplah seorang alim yang sangat dihormati sebut saja namanya Kyai Nasim. Beliau hanya dikaruniai dua orang anak putri dan putra. Yang putri bernama Musyarofah yang kemudian dikenal dengan nama Nyi Serok (karena setiap kali akan makan dia tidak pernah susah-susah mencari lauk. Ia cukup mencari ikan di sungai Cisanggarung yang ada di sebelah rumahnya dengan menggunakan alat penangkap ikan yang bernama serok itu.) Dan yang putra bernama Syamsuddin. Kyai Nasim ingin sekali punya menantu yang ilmunya melebihi dirinya dan ternyata seperti kata pepatah “pucuk dicinta ulam pun tiba”. Tanpa diduga sebelumnya, datanglah pemuda yang alim, sopan santun, dan rupawan. Ahmad Shaleh namanya, ia datang melamar putrinya yang bernama Musyarofah itu. Karuan saja beliau langsung menerima lamarannya, pemuda ini menurut sementara sumber yang bisa diakui kevalidannya adalah berasal dari Surabaya, Jawa Timur. Setelah pernikahan antara Ahmad Shaleh dan Musyarofah berlangsung, yang ijab kabulnya dilakukan di tempat tinggal mempelai putri, Ahmad Shaleh dimohon oleh mertuanya untuk tinggal di desa yang sekarang bernama Kelampok itu. Mereka berdua hidup rukun dan bahagia sehingga tidak berapa lama kemudian lahirlah anak-anak mereka yang urutannya sebagai berikut: 1. Kyai Isma`il (Mulyasari - Losari - Cirebon) 2. Kyai Idris (Lumpur - Limbangan - Losari - Brebes) 3. Kyai Nuriddin (Lumpur - Limbangan - Losari - Brebes) 4. Nyai Maimunah (Kalirahayu - Losari - Cirebon) 5. Kyai Muhammad (Kalirahayu - Losari - Cirebon) Ahmad Shaleh diberi tugas oleh mertuanya untuk mengurus masjid, mengajar di pesantren, dan melayani masyarakat umum. Disamping tugas-tugas itu ia tidak pernah lalai sedikitpun terhadap pendidikan anak-anaknya terutama pendidikan tauhid, fiqih, dan akhlak. Seluruh bidang ilmu tersebut beliau mengajarinya sendiri sebelum akhirnya mengirim mereka ke Pondok Pesantren supaya kelak anak-anaknya itu menjadi orang yang berilmu tinggi dan beramal shaleh yang gigih berjuang menegakkan kalimat-kalimat Allah. 

 --=    =-- 

  MBAH IDRIS BERGURU DI MEKAH YANG PERTAMA SETELAH MENIKAH DENGAN NYAI SHA’IMAH DARI MUNDU - CIREBON 

 Setelah dirasa cukup belajar mengaji kepada ayahnya sendiri, Idris ingin melanjutkan belajar ke tanah suci Mekah kepada para ulama yang ada di sana seperti kepada Al-Imam As-Sayid Abu Bakar bin Syatho, penyusun kitab I`anatut Tholibin yang sangat terkenal itu dan lainnya. Lama sekali ia memendam cita-citanya yang mulia itu, sehingga pada suatu hari ia matur kepada ayahnya : “Ayah, bolehkan aku belajar di tanah suci Makah?” Jawab Ayahnya : “Cita-citamu bagus sekali, tetapi perlu kau pikirkan bahwa pergi Mekah itu biayanya besar sekali dan prosesnya pun tidaklah mudah.” Namun Idris tetap mendesak ayahnya agar mau merestui dan sekaligus membiayainya. Akhirnya dengan senang hati sang ayah berusaha mencari bekal untuk keberangkatan anaknya belajar mengaji di Mekah. ketika ia sudah mendapat kesempatan, ia segera berpamitan serta mohon do`a kepada ayah ibunya, keluarganya, tetangganya, dan teman-temanya. Kemudian ia berjalan menuju Pelabuhan Cirebon untuk selanjutnya naik kapal laut menuju pelabuhan Jeddah. Ketika perjalanan sudah sampai di Desa Mundu Pesisir kurang lebih 5 KM arah timur kota Cirebon, beliau mampir sejenak di mushola yang ada di pinggir jalan untuk sholat dan istirahat. Seusai menunaikan shalat fardhu, wirid dan sholat ba’diyah ia segera bersiap-siap lagi melanjutkan perjalanannya yaitu ke Pelabuhan Cirebon yang sudah dekat itu. Namun ketika akan mulai melangkahkan kaki perlahan-lahan beliau mendengar suara orang membaca Al-Qur`an. Suaranya sangat merdu, makhroj dan tajwidnya pun sangat sempurna. Akhirnya untuk sementara waktu ia menghentikan langkah kakinya sejenak untuk duduk kembali mendengarkan kalam ilahi sambil melepas lelah. Di tengah-tengah asyiknya mendengarkan bacaan Al-Qur`an tanpa diduga datanglah seorang laki-laki setengah baya menghampirinya. Laki-laki itu bertanya. Laki-laki : “Nak, kamu orang mana? Dan siapa namamu?” Mbah Idris : “Saya dari Losari, nama saya Idris bin Ahmad Shaleh” Laki-laki : “Barang-barangmu kok banyak, sepertinya kamu mau pergi jauh ya?” Mbah Idris : “Betul pak, saya mau menuntut ilmu di tanah suci Mekah.” Laki-laki : “Lalu kenapa kamu duduk terus sampai berlama-lama di sini?” Mbah Idris : “Oh iya pak, saya merasa tenang mendengar bacaan Al-Qur`an.” Laki-laki : “Suara itu adalah suara anak saya nak, namanya Shoimah orangnya hafal Al-Qur`an dan masih perawan. Supaya kamu bisa terus mendengar suara itu sebaiknya kamu nikah saja dengannya. Insya Allah barokah.” Mbah Idris : (Beliau menundukkan kepala dan diam sejenak, kemudi- an berkata lagi) “Tetapi saya mau mengaji dulu pak di kota Mekah.” Laki-laki : “Oh itu tidak masalah yang penting kamu nikah dulu, kemudian kamu mukim di sana sepuasmu.” Setelah menikah, Idris berangkat ke Mekah melalui pelabuhan Cirebon. Di Mekah beliau belajar kepada ulama-ulama besar dalam berbagai disiplin ilmu termasuk aurod dan thoriqoh, sehingga di kemudian hari beliau menjadi salah seorang guru besar Thoriqoh Qadiriyah Naqsabandiyah dan menjadi Mujiz Dalailul Khoirot yang pertama di Pulau Jawa. 

MBAH IDRIS MEMBUKA PESANTREN DI KAMPUNG LUMPUR 

 Sepulang dari memperdalam ilmunya di Mekah, untuk sementara beliau tinggal di rumah mertuanya di Mundu Pesisir sampai lahir anak yang pertama dan kedua yaitu Umar dan Amir. Ketika Amir masih bayi, beliau dipanggil oleh orang tuanya bersama anak dan istrinya agar tinggal di kampungnya yaitu kampung yang sekarang bernama Kelampok yang masuk di dalam wilayah Pemerintahan Desa Kalirahayu, Kecamatan Losari, Kabupaten Cirebon, Provinsi Jawa Barat. Di sini beliau mulai menggelar ilmu yang didapatinya dari belajar di Mekah dan dari orang tuanya sendiri. Melihat kedalaman ilmu Idris dan ketangkasannya dalam mengajar, sang ayah berkata: Ayah : “Agar ilmu yang kamu miliki itu manfaatnya lebih luas lagi sampai kemana-mana, maka cobalah kamu pergi ke arah timur, carilah tanah rawa yang dilingkari sungai.” Idris : “Untuk apa aku pergi dan mencari tanah rawa itu wahai ayah?” Ayah : “Bangunlah masjid, pesantren, dan rumah tinggal lalu bermukimlah kamu di sana.” (Lalu Idris mencari tanah rawa sesuai petunjuk ayahnya dan tidak lama kemudian tanah rawa yang diisyaratkan ayahnya itu berhasil ditemukan. Beliau merasa senang sekali karena usahanya tidak sia-sia, kemudian beliau langsung membersihkan tanah tersebut dengan menebang pohon-pohon, semak-semak, lalu melakukan semua yang diperintah-kan orang tuanya). Ayah : “Hai Idris, tanah itu amat angker. Banyak sekali Syaitan, Jin dan dedemit yang menghuni di situ. Dedemit dan jin itu siap mengganggu siapa saja yang menyebarkan ilmu, tetapi Insya Allah, Allah melindungi kamu.” Idris akhirnya tinggal di kampung barunya itu yang beliau namai kampung Jatisari yang kemudian berganti nama menjadi Lumpur. Dan tidak berapa lama kemudian Pesantren Lumpur menjadi sebuah pesantren yang ramai menjadi tempat mengaji para santri yang datang dari berbagai daerah. Sebagaimana ayahnya (Kyai Ahmad Shaleh), Kyai Idris pun tak pernah lupa mendidik dan mengasuh anak-anaknya. Mereka lebih dahulu dibekali dengan ilmu-ilmu yang fardu ‘ain, fardu kifayah kemudian yang sunah. Setelah itu barulah beliau mengirim seluruh anak-anaknya ke pesantren untuk memperdalam ilmu-ilmunya kecuali Amir yang tidak dikirim ke pesantren karena memang tidak suka, beliau lebih suka menggembala puluhan ekor kerbau milik ayahnya di hutan Tawangsari di dekat laut utara sana. Bertahun-tahun lamanya Amir mukim di sana sebelum akhirnya berangkat ke Mekah 

--=    =--

MBAH IDRIS BERGURU LAGI DI MEKAH UNTUK YANG KEDUA KALINYA BERSAMA KEDUA ANAK BELIAU UMAR DAN AMIR

 Sebagaimana diterangkan di atas bahwa putra Mbah Idris yang kedua yaitu Amir tidak mau pulang ke rumah. Ia memilih mukim di hutan Tawangsari menggembala puluhan ekor kerbau milik ayahnya daripada pulang ke rumah. Mbah Idris pun merasa sedih dan kesal dengan sikap anaknya itu, akhirnya untuk kesekian kalinya pada suatu hari beliau menyuruh kembali salah seorang khadamnya pergi ke Tawangsari itu, untuk menjemputnya. Ketika khadam bertemu dengan Amir, khadam berkata: Khadam : “Gus (kependekan dari gusti) panjenengan ditimbali sang rama agar pulang ke rumah sekarang, sang rama benar-benar rindu bertemu sampean.” Amir : “Pulanglah saja kamu, dan bilang sama rama bahwa aku tidak akan pulang ke rumah. Aku sudah betah hidup di hutan ini, kecuali jika sang rama mau memberangkatkan aku ke tanah suci sekarang juga.” (Khadam tidak bisa berkata apa-apa kecuali langsung pulang ke rumah. Setelah sampai di rumah dan bertemu dengan Mbah Idris ia berkata dengan menirukan jawaban Amir saat disuruh pulang). Mbah Idris : “Ya sudahlah, kalau begitu saya mau mencari biaya untuk bekal perjalanan Amir ke tanah suci.” Dalam tempo singkat biaya dan semua persyaratan lain yang dibutuhkan untuk perjalanan Amir dan biaya mukim di tanah suci sudah bisa dipenuhi semua, maklum beliau orang yang berkecukupan. Kemudian beliau menyuruh kembali khadamnya untuk men- jemput Amir. Kali ini Amir mau pulang ke rumah, bahkan senang sekali mendengar jawaban ayahnya yang disampaikan khadamnya karena dia akan langsung diberangkatkan ke tanah suci untuk memperdalam ilmu bersama saudaranya (Umar) dan ayahnya sendiri. Setelah tiba di tanah suci, Mbah Idris langsung mengontrak rumah kecil untuk tempat mukim dirinya dan kedua anaknya itu. Di Mekah, Umar dan Amir berkumpul dengan teman-teman barunya, antara lain : Abdul Wahab Hasbullah, Jombang, Hasyim Asy’ari, Jombang, Bagir, Yogyakarta, Jauhar, Balerante Cirebon, Masduqi, Palimanan Cirebon, dan lain-lain. Kedua putra Mbah Idris ini sangat senang sekali belajar di tanah suci karena dapat mengaji bersama teman-temannya kepada ulama-ulama besar Mekah diantaranya adalah As-Syekh Mahfudz bin Abdillah At-Tarmasi Al-Makki penyusun Kitab Mauhibah Dzil Fadhol dan Manhaj Dzawin Nazhor yang hampir dipeajari oleh setiap santri di seluruh Indonesia, Asia Tenggara dan negara-negara lain. Kedua putra Mbah Idris ini dikenal sebagai murid-murid Syekh Mahfudz yang sangat cerdas, tekun, suka bermusyawarah, rajin muthola’ah dan disiplin dalam melakukan berbagai pekerjaan termasuk dalam beribadah. Konon orangnya pun putih rupawan dan sangat ramah sehingga ia menjadi salah satu murid yang mendapat perhatian khusus dari gurunya, yaitu Syech Mahfudz At-Tarmasi itu. Selama Mbah Idris mukim di tanah suci Mekah yang kedua, di mana saat itu usia beliau sudah sangat lanjut, urusan pesantren yang beliau tinggalkan di kampungnya Lumpur diserahkan kepada menantunya dan keponakannya yaitu Kyai Abdullah Mura’i dan Kyai Dahlan bin Mas’ud. 

 --=    =-- 

 MBAH IDRIS BERTEMAN DENGAN SYEKH MAHFUDZ AT-TARMASI

 Selama mukim di Mekah, Mbah Idris adalah teman akrab dan teman seperguruan dengan As-Syekh Mahfudz At-Tarmasi, keduanya sama-sama murid As-Sayid Abu Bakar Syatha (wafat tahun 1310 H) dan As-Sayid Zaini Dahlan (wafat tahun 1304 H). Bahkan bukan sekedar teman biasa, oleh As-syekh Mahfudz At-Tarmasi, Mbah Idris dianggap sebagai saudara sendiri karena kedekatannya itulah maka kedua anaknya yaitu Umar dan Amir diserahkannya kepada beliau untuk dididik berbagai disiplin ilmu. Syekh Mahfudz pun dengan ikhlas menerimanya bahkan menganggap sebagai anak sendiri apalagi Amir orangnya sangat menyenangkan, badannya tegap, otaknya cerdas, dan sifat-sifatnya terpuji, beliau ramah, penolong, serta ringan tangan. Ketika Syekh Mahfudz At-Tarmasi menyusun kitab Mauhibah Dzilfadhal beliau hanya percaya kepada Amir untuk menjadi penulisnya, meskipun pada saat itu banyak santri beliau yang lebih lama bermukim dan yang keilmuannya mungkin saja setara dengan Amir bahkan mungkin melebihi-nya. Seperti Abdul Wahab Hasbullah, Jombang, Bagir, Jogjakarta, dan Abdul Ghofur, Surabaya serta masih banyak lagi yang lainnya. 

--=    =-- 

SYEKH MAHFUDZ MOHON IJIN KEPADA MBAH IDRIS AGAR AMIR MENJADI PENULIS KITAB YANG AKAN DIKARANGNYA (MAUHIBAH DZIL FADHOL)

 Syekh Mahfudz At-Tarmasi meskipun telah menyandang gelar ulama besar dan guru Mbah Amir, tetapi ketika beliau hendak ingin meyusun sebuah kitab yang menjadi karya besarnya yaitu kitab Mauhibah Dzil Fadhal yang berjumlah 4 jilid besar-besar itu, beliau dengan rendah hati menyempatkan diri datang ke tempat Mbah Idris lalu beliau permisi kepadanya bahwa beliau ingin meyuruh Amir untuk menjadi penulis kitab yang akan menjadi karya besarnya tersebut. Ini menunjukkan betapa sempurna sifat-sifat mahmudah yang beliau miliki. Mengapa Syekh Mahfudz memilih Amir untuk menjadi penulisnya? Bukankah menulis kitab apalagi kitab yang besar adalah merupakan pekerjaan berat yang tidak bisa ditangani oleh sembarang orang? Apalagi Amir khat arabnya juga tidak terlalu bagus seperti yang penulis pernah menyaksikannya sendiri. Betul, karena Amirlah yang dianggap oleh beliau paling mampu melakukan pekerjaan ini. Orangnya cerdas dan hafalannya tidak gampang lupa, pendiam dan tidak banyak ngobrol, lagi sabar dan tidak gampang putus asa dan mungkin saja ada rahasia-rahasia lain yang hanya As-Syekh Mahfudz sendiri yang mengerti.

 --=    =-- 

 NASKAH ASLI MAUHIBAH DZIL FADHOL HILANG DAN
 AMIR MENULIS LAGI PERSIS SEPERTI ASLINYA

 Setelah sekian lama Amir menulis kitab Mauhibah melalui Imla (Amir yang menulis dan Syekh Mahfudz yang membaca) maka dengan pertolongan Allah pula selesailah penulisan itu dan kini lahirlah kitab fiqih besar karya seorang ulama Indonesia yang bernama Mauhibah Dzil Fadhal. Amir menulisnya dengan teliti dan hati-hati sehingga tidak ada yang salah satu huruf pun. Selanjutnya kitab tersebut akan segera beliau serahkan kepada gurunya. Namun tanpa diduga ketika beliau keluar dari kamarnya untuk mencari sesuatu yang menjadi kebutuhan hidupnya dan beliau kembali lagi ke kamarnya itu ternyata naskah asli kitab itu raib dari meja belajar yang ada di kamarnya. Amir sedih sekali karena naskah tersebut belum dicetak. Naskah tersebut baru ada satu yaitu yang hilang itu. Hilangnya naskah kitab itu mengherankan sekali, tidak diduga sama sekali sebelumnya karena Amir hampir tidak pernah keluar kamar kecuali untuk shalat, mengaji dan memenuhi kebutuhan hidup. Amir bukan anak yang bodoh dan cengeng, ia tidak mau lama-lama bersedih, ia segera ambil keputusan untuk menulis kembali kitab Mauhibah yang hilang itu tanpa minta diimla oleh gurunya lagi karena di samping malu bercampur takut, dia sendiri sudah hafal dengan baik seluruh tulisan yang terkandung di dalam kitab itu. Dia menulisnya kembali tanpa minta bantuan siapapun hingga dalam beberapa hari saja kitab Mauhibah 4 jilid itu sudah selesai ia tulis. Amir sangat lega hatinya dan kini ia sagat berhati-hati sekali dalam menjaga kitab yang baru ditulis itu. Supaya tidak hilang lagi kemudian naskah yang baru ditulis itu segera diserahkan kepada gurunya, seraya matur : Amir : “Oh maha guru, hamba mohon maaf yang sebesar-besarnya, hamba telah gegabah dan kurang hati-hati di dalam menjaga naskah asli kitab Mauhibah yang telah guru imlakan kepada kami, kitab Mauhibah yang baru selesai kami tulis itu benar-benar raib dari meja kami, kami tidak tahu siapa yang mengambilnya dan akhirnya kami menulisnya kembali dan inilah hasilnya yang Insya Allah tidak berbeda dengan aslinya. Hamba tidak mengurangi dan tidak menambahi sekalimat pun. Tapi hamba mohon agar tuan guru memeriksanya kembali.” Setelah Syekh Mahfudz memeriksanya kamudian beliau berkata : Sy. Mahfudz : “Wahai anakku Amir, sejak dulu aku memang sudah menaruh kepercayaan besar kepadamu, dugaanku begitu kuat bahwa kamulah yang mampu menulis kitabku itu dan ternyata kitab yang kamu tulis ini benar-benar persis dengan yang kuimlakan kepadamu.” Amir : “Jadi naskah ini bisa diterima, wahai tuan guru?” Sy. Mahfudz : “Oh ya, diterima sekali. Mengapa tidak? Kan sudah persis semua. Amir : “Terima kasih tuan guru, hamba permisi kembali ke pondok.” Setelah Amir masuk kamar pondok, ia melihat naskah asli yang pernah diimlakan gurunya tetapi kemudian hilang itu ada kembali di atas meja belajarnya. Dia pun kaget setengah tidak percaya, ternyata yang mengembalikan adalah temannya sendiri yang tidak lain adalah Wahab Hasbullah, Jombang. Rupanya temannya yang satu ini benar-benar ingin menguji kecerdasan dan keilmuan Amir. Dia hanya bergurau dan menggoda Amir, tetapi karena caranya seperti itu, maka Amir membalas godaan itu dengan ucapan yang menyakitkan hatinya. Wahab pun marah besar. Dia ingin melakukan sesuatu tetapi Amir sudah hilang dari pandangan matanya. Hanya suaranya saja yang bisa didengar. Wahab pun beserta teman-teman Amir yang lain merasa kagum dengan karomah Amir itu. Setelah kasus ini sampai kepada Syekh Mahfudz, beliau langsung turun tangan mendamaikan dua orang santrinya yang tengah berbantah-bantahan itu dan dalam sekejap saja keduanya kembali rukun seperti semula dan kitab Mauhibah pun dicetak dalam jumlah yang lebih banyak lagi agar manfaatnya lebih luas dan lebih lama karena menulis ilmu adalah sama dengan mengabadi-kannya. Imam Malik berkata: اَلْعِلْمُ صَـيْدٌ وَالْكِتَابَةُ قَيْدُهُ * قَيِّدْ صُيُوْدَكَ بِالْحِبَالِ اْلوَاثِقَةْ وَمِنَ الْحَمَاقَةِ اَنْ تَصِيْدَ غَزَالَةً * وَتَفَكَّهَا بَيْنَ الْخَلاَئِقِ طَالِقَا Artinya : “Ilmu adalah ibarat hewan buruan dan tulisan adalah ibarat tali pengikatnya. Oleh karenanya ikatlah hewan buruanmu dengan tali yang kuat.” “Adalah tindakan tolol jika kamu berburu kijang kemudian setelah kijang itu berhasil kamu tangkap, kamu biarkan saja dia tanpa diikat”. 

 --=    =-- 

 MBAH IDRIS PULANG KEMBALI KE TANAH AIR 

 Setelah beberapa tahun Mbah Idris dan kedua putranya Umar dan Amir bermukim di tanah suci untuk menunaikan haji dan memperdalam ilmu. Mbah Idris dan salah satu dari kedua putraya yaitu Umar kemudian pulang kembali ke kampung halaman, sedangkan Amir tetap tinggal di Mekah. Setelah sampai di kampung halaman, keduanya kembali melakukan aktifitas sehari-harinya sebagaimana layaknya orang-orang alim yaitu mengajar di pesantren dan membimbing masyarakat dengan dibantu oleh putra Mbah Idris yang lain dan menantu-menantunya bahkan keponakan-nya yaitu Kyai Dahlan bin Mas’ud yang bergelar “Shohibus Shout” karena kemerduan suaranya dan kefasihannya di dalam melantun-kan ayat-ayat Al-Qur`an yang sulit dicari tandingannya. Dalam pengabdiannya kepada pesantren dan masyarakat, Mbah Idris membagi tugas mengajar para putra-putra dan menantu-menantunya sebagai berikut: 1. Kyai Umar diberi tugas memimpin Tharekat 2. Kyai Abdullah Mura’i mengajar Tauhid, Fiqih dan Tasawuf. 3. Kyai Dahlan mengajar Al-Qur’an, Tafsir dan Hadits 4. Kyai Kadnawi mengajar Al-Qur`an dan tuntunan shalat di masyarakat Sementara Kyai Amir dan Kyai Dawud masih mukim di Mekah, sehingga pesantren lumpur makin bersinar bagai lampu petromak yang menyinari kegelapan malam. Santrinya berdatangan dari mana-mana mulai dari daerah Cirebon sendiri sampai daerah-daerah lain yang ada di sekitarnya, seperti Indramayu, Subang, Karawang, Kuningan, Brebes, Tegal, Pekalongan dan lainnya. Kampung Lumpur pun selain dikenal sebagai tempat menuntut ilmu syariat juga menjadi pusat bagi orang-orang yang mau bai’at Tharekat Naqsabandiyah dan ijazah Dalailul Khoirot. Hampir seluruh orang yang mengamalkan Tharekat dan Dalailul Khoirot yang ada di Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur bahkan sebagian luar jawa dipastikan jalur sanadnya adalah melalui Mbah Idris ini. 

--=    =-- 

 MBAH IDRIS MENIKAH DENGAN NYAI DASIMAH DARI LOSARI KIDUL 

 Sebagai Kyai sepuh yang sangat dihormati oleh masyarakat, Mbah Idris giat melakukan aktifitas keagamaan seperti mengimami tahlil, memimpin manaqib, menjadi wakil wali dalam pernikahan, membagi harta warisan, menerima pengaduan dan mendamaikan warga jika terjadi gejolak. Konon, menurut beberapa sumber yang bisa dipercaya, ketika beliau sedang memimpin acara manaqib di rumah salah seorang warga desa Losari Kidul, beliau tidak mengetahui bahwa dirinya tengah diintip oleh seorang perempuan bernama Dasimah dari sela-sela pagar rumah sang empunya hajat. Perempuan ini sudah cukup lama menyimpan rasa cinta kepada beliau dan berkeinginan sekali menjadi istrinya namun tidak mempunyai keberanian untuk mengungkapkan isi hatinya itu kepada siapapun termasuk kepada orang tuanya sendiri. Karena merasa tidak ada kesetaraan antara dirinya dengan beliau, namun keinginannya semakin hari semakin membara dan berkobar saja. Dia benar-benar tidak mampu lagi memadamkan kobaran api cintanya itu kepada beliau. Akhirnya tanpa berpikir panjang dan tanpa berunding dengan siapapun ia mendatangi rumah seorang dukun kejawen yang cukup terkenal saat itu. Oleh sang dukun ia diberi ramuan khusus dan bacaan khusus pula, sang dukun menyuruhnya supaya ramuan itu digoreng lalu dicampur menjadi satu dengan air kopi yang sudah diberi gula, selanjutnya usahakan agar ramuan itu bisa diminum oleh beliau. Setelah ramuan itu dibuat maka dalam suatu kesempatan yang sudah diperhitungkan, dia mengadakan sebuah acara kecil-kecilan dengan menghadirkan beliau untuk mengimami doa. Setelah acara selesai maka minuman yang telah diberi ramuan pun disuguhkan kepada beliau dan ternyata usahanya tidak sia-sia. Dalam beberapa hari saja ketika Nyai Dasimah datang ke rumah beliau bersama orang tuanya untuk mencoba melamar beliau, maka beliau langsung saja menerimanya dan pernikahan antara beliau dengan Nyai Dasimah pun berhasil dilaksanakan dengan upacara yang sederhana dan dalam waktu yang sangat singkat karena istri beliau Nyai Shoimah sebagai istri yang sholihah, ia tidak merasa keberatan suaminya menikah lagi meskipun seluruh persiapan yang dibutuhkan dalam pernikahan adalah harus dia sendiri yang mengusahakan dan mengurusnya. Kedua pengantin baru ini hidup rukun dan bahagia sekali karena keduanya memang saling cinta dan mencintai. Dari pernikahan beliau dengan Nyai Dasimah ini beliau dikaruniai 3 orang anak. Mereka adalah: Abdullah, Dabbas dan Syu`aib Kedua orang anaknya ini pernah belajar di Mekah sebagai-mana anak-anak beliau yang dari istri Nyai Shoimah.

 --=    =-- 

  NY. DASIMAH DIFIRAQ DAN KH. IDRIS KE MEKAH LAGI 

 Hari itu keadaan langit cerah, sang mentari dengan leluasa membakar permukaan bumi tanpa mendapat rintangan awan maupun mendung, membuat cuaca di bumi menjadi cukup panas, daun-daun pohon banyak yang mulai menguning, lalu berguguran satu demi satu, sungai Cisanggarung dan juga selokan-selokan di sawah kering, tidak ada lagi air yang mengalir, warna tanah sawah berubah menjadi hitam. Para petani lebih suka tinggal di rumah menikmati hasil panen beberapa bulan yang lalu sambil melakukan kegiatan-kegiatan kecil di rumah masing-masing seperti memberi makan ternak, memperbaiki weluku, cangkul dan semacamnya. Namun kegiatan belajar mengajar di Pondok Lumpur tetap semarak, para santri belajar dengan penuh semangat, ada yang sedang menulis, membaca, mutola'ah, musyawaroh, mendengar-kan keterangan guru dan sebagainya. Para guru pun demikian adanya, hanya Mbah Idris sesepuh pondok yang sudah berhari-hari tidak bisa mengajar, beliau sakit, sudah banyak obat dan ramuan yang berkhasiat mengusir penyakit dari tabib ahli yang beliau telan, tetapi penyakitnya masih belum mau pergi juga, badannya semakin lemah, suaranya lirih dan makannya semakin tidak bernafsu, sehingga shalatpun terkadang beliau lakukan dengan dijamak, belau tidak dirawat di rumah sakit tetapi di rumah istri pertamanya yaitu Ny. Shoimah di Lumpur. Konon ketika Ny. Dasimah istri beliau yang dari Losari Kidul mendengar beliau sakit, ia segera datang menjenguk, ia ingin melihat langsung kesehatan beliau dan ingin pula meminta maaf karena ia merasa pernah mempunyai kesalahan besar terhadap diri beliau, yaitu pernah memberi minuman yang dicampuri ramuan khusus dan bacaan khusus pula. Dasimah : “Kyai, sebenarnya saya datang kesini bukan sekedar silaturrahim dan menjenguk panjene-ngan saja, tetapi selain dari itu kami ingin sekali memohon maaf kepada panjenengan karena kami pernah melakukan perbuatan tercela yang kalau kami ceritakan kepada sampean pastilah sampean akan marah besar.” Mbah Idris : “Hah..! Perbuatan tercela apa itu?” Nyai Dasimah bercerita dari awal hingga akhir tentang kopi yang ia beri ramuan khusus lalu disuguhkan kepada Mbah Idris hingga beliau mau menikahi dirinya. Mendengar cerita Nyai Dasimah itu beliau spontan semaput tak sadarkan dirinya, dan setelah siuman beliau berkata : “Bertaubatlah kepada Allah! Kamu saya cerai...!” Setelah Mbh Idris sembuh dari penyakitnya dan sudah sehat kembali, beliau berpamitan kepada istrinya yaitu Ny. Shoimah, untuk pergi beribadah haji di Mekah, sekaligus menjenguk putranya yang tengah mesantren di sana

 --=    =-- 

  MBAH IDRIS MENIKAH DENGAN NYAI BANTEN DI MEKAH 

 Setelah sekian lama Mbah Idris tinggal di kampung halamannya, di Kampung Lumpur sampai nikah dengan Nyai Dasimah dan mempunyai 3 orang anak, kini timbul keinginan beliau untuk kembali lagi pergi ke tanah suci Mekah dan bermukim di sana. Setelah maksudnya itu disampaikan kepada istrinya, istrinya pun tidak keberatan serta memberi izin kepada beliau untuk kembali ziarah ke tanah suci itu. Setelah sampai di sana, beliau berkumpul kembali dengan anaknya yaitu Amir untuk belajar, mengajar, dan beribadah. Belum lama beliau tinggal di Mekah, pada suatu hari beliau merasa gundah dan sedih yang sangat dalam bahkan sampai kedua kelopak matanya mengeluarkan beberapa tetes air mata. Beliau ingat terus kepada kebaikan istrinya Nyai Shoimah yang ditinggalkannya di tanah air. Rupanya kesedihan itu menjadi pertanda terjadinya sesuatu yang menimpa pada diri istrinya tersebut. Perasaan itu ternyata benar karena tidak berapa lama kemudian beliau menerima berita bahwa istri yang sangat dicintainya itu telah meninggal dunia dan dimakamkan di pemakaman Losari Lor, di sebelah kiri gang yang menuju makam Mbah Pulosaren. Usia beliau pun semakin hari semakin bertambah, tenaganya semakin menurun sampai setiap kali pergi ke Masjidil Haram mesti harus dibantu berjalan oleh putranya Amir agar bisa sampai di Masjid dan pulang kembali di rumah pemondokannya. Keadaan seperti ini menjadikan Amir sering tertinggal mengaji kepada gurunya baik di Masjidil Haram maupun di tempat sekitarnya. Amir berfikir cukup lama bagaimana caranya supaya ia bisa terus berbuat baik kepada orangtuanya, tetapi juga tidak ketinggalan mengaji sampai akhirnya ia menemukan sebuah ide yang dinilainya sangat tepat, yaitu memohon kepada ayahnya agar mau menikah dengan seorang wanita yang mau merawat dan melayani ayahnya itu. Wanita yang dimaksud pun segera ia berhasil menemukannya. Ia melihat seorang janda muda yang sudah lama ditinggal mati suaminya, pekerjaannya menjajakan air bersih dari rumah ke rumah. Kegiatan itu ia mulai dari pagi hingga sore hari. Janda tersebut bernama Chalimah asal dari daerah Banten. Sehingga pada suatu hari sesudah ia (Amir) dan ayahnya menunaikan sholat jama`ah di Masjidil Haram ia berkata kepada ayahnya. Amir : “Wahai ayah, kami ingin mengusulkan sesuatu kepada ayah tetapi kami tidak mampu mengutarakannya.” Ayah : “Katakan saja, siapa tahu usulmu itu bermanfaat bagi diriku dan dirimu.” Amir : “Sekali lagi kami mohon ampun ayah, jika usulku nanti mengganggu ketenangan ayah atau sampai menyakiti ayah. Begini ayah, kami punya pendapat, alangkah baiknya jika ayah mau menikah saja dengan Nyai Chalimah penjual air itu, agar di sisi ayah ada orang yang bisa merawat dan melayani ayah selama 24 jam dan orang tersebut adalah istri ayah sendiri, bukan orang lain. Lagi pula nantinya kami bisa mengaji dengan sempurna tidak sampai ketinggalan lagi, karena ayah sudah punya pendamping.” Ayah : “Usulmu baik sekali Amir, tetapi apa kira-kira Chalimah mau menikah dengan ayah? padahal dia masih muda sementara ayah sudah tertalu tua. Amir : “Insya Allah dia mau Ayah.” Singkat cerita perkawinan beliau dengan Nyai Chalimah cepat terlaksana. Perkawinan beliau dengan Nyai Chalimah yang terkenal dengan nama Nyai Banten itu hanya dikaruniai seorang anak perempuan yang diberi nama Chasanah yang kelak menjadi istri Kyai Dawud bin Mas’ud.

 MBAH IDRIS KEDATANGAN SYEKH MAHFUDZ 

 Konon di Semarang tepatnya di kampung Darat tinggal seorang ulama besar yang memiliki dedikasi tinggi dalam berdakwah mengajak umat beriman dan beribadah kepada Allah. Beliau adalah Kyai Shaleh bin Umar penyusun kitab-kitab agama berbahasa Jawa yang sangat banyak sekali dari berbagai macam disiplin ilmu dari mulai tauhid, fiqh, tasawuf, tafsir, dan lain-lain. Beliau (KH. Saleh) mempunyai beberapa orang anak diantaranya adalah Raden Ajeng Zahro. Ia menjadi istri seorang ahli falak yang terkenal yaitu KH. Raden Dahlan Al-Falaki. Tetapi sayangnya, baru dikaruniai satu orang anak yang diberi nama Raden Rahmat, Kyai ahli falak ini meninggal dunia sehingga Nyai Raden Ajeng Zahro pun dengan sendirinya menjadi seorang janda muda. Sepeninggal KHR. Dahlan Kyai Shaleh ingin sekali mencari-kan suami untuk Raden Zahro ini kalau ada adalah orang yang keilmuannya maupun kesalihannya mirip dengan menantunya yang wafat itu. Akhirnya pilihan tepat beliau jatuhkan pada Syekh Mahfudz At Tarmasi. Namun ketika Syeh Mahfudz berunding dengan istrinya bahwa dirinya dimohon kesiapannya oleh Kyai Shaleh untuk menikah dengan Raden Zahro ternyata istrinya merasa keberatan sehingga Syekh Mahfudz hanya bisa mengusul-kan kepada Kyai Shaleh saja yaitu agar beliau mau memilih saja salah satu dari dua belas santrinya yang dianggap paling senior saat itu yang diantaranya Amir sendiri, beliau pun menyetujui usul Syekh Mahfudz itu, sekaligus menyuruhnya agar dia sendiri menangani proses selanjutnya termasuk menghubungi Amir dan beristikhoroh. Setelah Syekh Mahfudz bermusyawarah dan beristikhoroh maka beliau menunjuk Amir untuk menjadi pengganti dirinya untuk menikahi Raden Zahro. Agar urusannya cepat selesai beliau segera pergi menuju ke tempat Mbah Idris. Setelah sampai di rumah Mbah Idris, beliau melihat Mbah Idris tengah duduk khusyu’ mengahadap kiblat dengan tangan kanan memegang tasbih dan mulutnya membaca dzikir di ruang depan rumahnya yang terbuka tanpa pintu. Beliau cukup lama duduk di belakang Mbah Idris itu menunggu sampai dzikirnya selesai. Setelah Mbah Idris selesai berdzikir dan bangun dari duduknya, beliau sangat kaget karena ada Syekh Mahfudz tengah duduk di belakangnya, kemudian Syekh Mahfudz mengucap salam. Sy. Mahfudz : “Assalamualaikum”. Mbah Idris : “Wa’alaikumus Salam Warahmatullah”. Sy. Mahfudz : “Mohon maaf Mbah, Saya datang tiba-tiba tanpa memberi tahu lebih dulu”. Mbah Idris : “Justru kami yang mohon maaf karena kami tidak mengerti sampeyan menunggu lama. Ada apa tho pak Kyai Sampeyan datang ke tempat Saya malam-malam begini?.” Sy. Mahfudz : “Ada kabar penting Mbah, baru saja saya diperintah oleh Kyai Shaleh ndarat Semarang agar saya mencarikan calon suami putrinya yang bernama R.A. Zahro, dan ternyata saya melihat Amir putra Panjenengan adalah satu-satunya santri saya yang pas menjadi pendamping hidupnya.” Mbah Idris : “Terima kasih sekali Kyai, itu terserah anak saya. Tetapi begini Kyai, Amir itukan sudah menikah beberapa waktu lalu dengan Sukainah binti Kyai Sa`id dari Gedongan Cirebon.” Sy. Mahfudz : “Itu urusan mudah Mbah, kami yang akan menyelesaikannya dengan segera.” Mbah Idris : “Kalau begitu urusan ini kami serahkan sepenuhnya kepada Kyai Amir, Kyai Shaleh Darat, dan Kyai Sa`id Gedongan, silakan kalian berunding. Kami hanya bisa mendo`akan semoga urusan ini berakhir dengan baik, maslahat dan manfaat.” Amir pun akhirnya menikah dengan RA. Zahro putri Mbah Shaleh Darat (dikemudian hari setelah menikah, Amir bermukim di Semarang, kemudian hijrah ke Pekalongan). 

--=    =-- 

NYAI BANTEN MOHON KEPADA MBAH IDRIS AGAR PUTRINYA 
DINIKAHKAN DENGAN DAWUD

 Sebelum Mbah Idris dan putranya pulang ke Lumpur, Kyai Mas’ud yang tidak lain adalah saudara sepupu Mbah Idris terketuk hatinya untuk meniru langkah Mbah Idris yang telah mengirim anak-anaknya pergi ke tanah suci Mekah untuk menuntut ilmu pada ulama-ulama besar di sana. Mereka yang ingin dikirim antara lain ialah : 1. Abdul Qohhar bin Mas’ud (mukim di Kalirahayu-Losari-Cirebon) 2. Karnadi bin Mas’ud (mukim di Keboncai - Cirebon) 3. Dahlan bin Mas’ud (mukim di Lumpur - Losari - Brebes) 4. Dawud bin Mas’ud (mukim di Lumpur - Losari - Brebes) Mereka (putra-putra Kyai Mas’ud) juga menuntut ilmu di tanah suci dengan semangat yang tinggi sehingga mereka semua menjadi ulama-ulama besar di zamannya. Kyai Karnadi dikenal sebagai murid kesayangan As-Syekh Nawawi Al-Bantani penyusun Tafsir Al-Munir, Kyai Dahlan dan Kyai Dawud dikenal kedalaman ilmunya juga kemerduan suaranya sehingga Kyai Dahlan pernah dilarang Kyai Amir mengimami sholat Jahar karena seluruh ma’mumnya tersihir oleh kehalusan suaranya, sampai mereka lupa membaca fatihah, dan Kyai Dawud dikenal cerdas, alim dan pernah menjadi Muadzin (tukang adzan) di Mekah. Menurut sumber yang dapat dipercaya setiap Kyai Dawud mengumandangkan adzan maka semua orang khusyu’ mendengarkan suara adzannya itu, tidak terkecuali Nyai Banten sehingga saking kagumnya Nyai Banten matur kepada suaminya (Mbah Idris). Ny. Banten : “Kekaine besok si Dedawud jadi menantu kita ya Kekaine? Setuju kan Kekaine? Mbah Idris : “Ya.. itu urusan gampang, kalau Tuhan menghendaki.” Ny. Banten : “Kekaine awas jangan lupa loh ya, Saya senang sekali dengan suara si Dedawud.” Mbah Idris : “Ya... ya... kamu yang banyak berdo`a saja yah” Harapan Nyai Banten ingin punya menantu Kyai Dawud bin Mas’ud akhirnya terlaksana. Nyai Khasanah binti Idris yang waktu itu masih berumur 7 tahun akhirnya dinikahkan dengan Kyai Dawud.

 --=    =--

 MBAH IDRIS DAN PUTRA-PUTRANYA DIUSIR KAUM WAHABI 

 Mbah Idris dan putra-putranya sebenarnya ingin sekali tinggal di tanah suci Mekah keluarga ini sudah betah hidup di tanah suci itu bahkan sampai mereka ingin hidup disana sampai akhir hayatnya sekaligus dimakamkan di sana berkumpul dengan makam para Sahabat. Namun, harapan itu menjadi sirna karena negara yang waktu itu bernama Hijaz dan berada di bawah kesultanan Usmani di Turki di mana beliau bersama anaknya bermukim di dalamnya kini mengalami gejolak yang hebat. Seorang tokoh oposisi penganut faham Wahabi yang bernama Muhammad Sa’ud dari wilayah Najad melakukan kudeta (penggulingan terhadap pemerintahan yang sah yang bermadhab Syafi’i dan menduduki kota Mekah pada tahun 1802 M hingga 10 tahun lamanya sebelum akhirnya mereka digempur kembali oleh tentara Mesir pimpinan Ali Pasha atas perintah kesultanan Turki Usmani yaitu Sultan Muhammad As-Sani pada tahun 1812 M. Dan gerakannya bangkit hingga subur kembali pada tahun 1925 pada masa pemerintahan Raja Ibnu Su`ud hingga sekarang (Th. 2011 M)

 --=    =-- 

 SEKILAS TENTANG GOLONGAN WAHABI 

 Golongan Wahabi adalah firqah islamiyah yang dipelopori oleh Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab (1702 - 1787 M). Golongan ini dalam bidang fiqih berpegang pada Madzhab Hanbali yang disesuaikan dengan pemikiran Ibnu Taimiyah. Para pengikutnya menamakan golongannya ini “Al-Muwahhidun” dan Tariqahnya dinamai “Al-Muhammadiyah”. Golongan Wahabi banyak mewarisi ajaran-ajaran Ibnu Taimiyah bahkan lebih radikal. Pembawa faham ini adalah bernama Muhammad, sedangkan Abdul Wahab adalah nama ayahnya yang berfaham Ahlis Sunah Wal Jama`ah, saudara sekandung Muhammad bernama Sulaiman bin Abdul Wahab juga berfaham Ahlus Sunah Wal Jama`ah sehingga karena berbeda faham maka antara keduanya sering terjadi percekcokan, diantara perdebatannya yang pernah terjadi adalah sebagai berikut : Sulaiman : “Berapakah rukun islam?” Muhammad : “Lima.” Sulaiman : “Tetapi kamu menjadikannya enam!” Muhammad : “Apa?” Sulaiman : “Kamu menfatwakan siapa yang mengikutimu adalah mukmin, dan yang tidak sesuai dengan fatwamu adalah kafir.” Ia (Muhammad) terdiam, marah dan berusaha membunuhnya tetapi Sulaiman bisa lolos. Diantara ajaran Wahabi yang berbeda dengan Ahli Sunah adalah masalah “Istiwa` `Alal `Arsy”. Mereka meyakini bahwa Allah tidak menyerupai makhluk, tetapi anehnya mereka meyakini bahwa Allah berada di tempat yang tertentu yaitu di atas `Arsy dan berada di arah yang tertentu pula yaitu arah atas (Lihat kitab “Taujihat Islamiyah” karya Muhammad bin Jamil Zinu, hal : 18) dia adalah tokoh Wahabi dan dosen “Darul Hadits Al-Khoiriyah” Mekah, Saudi. Kita golongan Ahlus Sunah Wal Jama`ah beriman bahwa Allah ta`ala memiliki sifat-sifat sempurna antara lain :
 a. Sifat Istiwa` (bersemayam). Karena Allah berfirman : اَلرَّحْمنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى ﴿طه : ٤﴾ (Tuhan Yang Maha Pemurah bersemayam pada `Arsy)
 b. Sifat Maji` (Datang). Karena Allah berfirman : وَجَاءَ رَبُّكَ وَالْمَلَكُ صَفًّا صَفًّا ﴿الفجر : ٢٢﴾ (Dan datanglah Tuhanmu, sedangkan Malaikat berbaris-baris) 
c. Sifat Nuzul (Turun). Karena Nabi bersabda : اِذَا مَضَى شَطْرُ اللَّيْلِ نَزَلَ رَبُّنَا اِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا (Apabila separuh dari waktu malam telah lewat maka turunlah tuhan kita ke langit yang paling dekat dengan dunia) Akan tetapi kita meyakini bahwa :
 1) - Dzatnya Allah bukan jisim dan Istiwa`nya dzat yang bukan jisim itu tidak boleh disamakan dengan Istiwa`nya dzatnya yang berjisim - Dzatnya Allah bukan jisim dan Maji`nya dzat yang bukan jisim itu tidak boleh disamakan dengan Maji`nya dzatnya yang berjisim - Dzatnya Allah bukan jisim dan Nuzulnya dzat yang bukan jisim itu tidak boleh disamakan dengan Nuzulnya dzatnya yang berjisim.
 2) Dzatnya Allah itu tidak sama dengan dzatnya makhluk (Dzatuhu Mukholafahl Lidzatil Hawadits) maka sifat-Nya juga tidak sama dengan sifatnya makhluk (Sifatuhu Mukholafah Lisifatil Hawadits). Semua sifat-sifatnya Allah seperti Qudrot, Irodat, Ilmu, Hayat, Sama`, Bashor dan Kalam itu tidak sama dengan sifat Qudrot, Irodat, Sama` dan seterusnya yang dimiliki makhluk. 
3) Istiwa`nya Allah pada `Arys adalah Istiwa` yang layak bagi dzatnya Allah, jadi tidak boleh ada “Tasybih” (penyerupaan Istiwa`nya Allah dengan Istiwa`nya makhluk). Tidak boleh ada “Tamtsil” (persamaan Istiwa`nya Allah dengan Istiwa`nya makhluk). Dan tidak boleh ada “Ta`thil” (pengosongan dan peniadaan Istiwa` itu sama sekali pada Allah).
 4) Istiwa`nya Allah ta`ala itu “Ghoiru Mukayyafin” (tidak boleh diterka-terka seperti apa bentuknya) karena dzatnya Allah itu Mukholafah Lilhawaditsi maka sifatnya juga Mukholafah Lilhawaditsi. Jadi berbeda dengan Istiwa`nya jisim yang mesti “Mukayyafin” (bisa dibayangkan bentuknya) 
5) Kata Istiwa` di dalam Al-Qur`an tidak boleh ditafsiri oleh siapapun menurut selera sendiri tetapi harus menunggu tafsiran dari Nabi SAW karena hanya beliau yang mendapat mandat dari Allah utuk menafsiri Al-Qur`an. Allah ta`ala berfirman :
( وَاَنْزَلْنَا اِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ بِهِ ﴿النحل : ٤٤
 Artinya : “Dan kami turunkan Al-Qur`an kepadamu agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka” Jadi ketika ada ayat yang “Auhamat Tasybih” (membayang-kan adanya penyerupaan Allah) dan Nabi tidak menjelaskan tafsirnya maka kita harus diam (sukut) dan menyerahkan tafsir itu kepada Yang Maha Kuasa (At-Tafwidh Ilallah) seperti yang dilaku-kan para ulama salaf kita. Inilah komentar mereka (para Salafus Sholihin) tentang Istiwa` :
 - Imam Sufyan bin `Uyainah Rohimahullah كُلُّ مَا وَصَفَ اللهُ بِهِ نَفْسَهُ فِى كِتَابِهِ فَتَفْسِيْرُهُ تِلاَوَتُهُ وَالسُّكُوْتُ عَلَيْهِ ﴿هو الله 
: ٣٨﴾ (Seluruh sifat Allah yang Allah telah mensifatinya sendiri di dalam Al-Qur`an maka tafsir / arti dari ayat tersebut adalah membaca-nya, dan kemudian diam / jangan menafsiri sendiri) - Imam Robi`ah (Guru Imam Malik Rohimahumalah) اْلإِسْتِوَاءُ غَيْرُ مَجْهُوْلٍ وَالْكَيْفُ غَيْرُ مَعْقُوْلٍ وَيَجِبُ عَلَيَّ وَعَلَيْكَ اْلإِيْمَانُ بِذَلِكَ كُلِّهِ ﴿هو الله : 
٣٨﴾ (Istiwa` itu sudah ma`lum adanya (karena tertulis dalam Al-Qur`an), caranya tidak bisa dijangkau dengan akal adanya, saya dan kamu wajib beriman seperti itu)
 - Imam Abu Hanifah Rohimahullah
 نَقِرُّ بِأَنَّ اللهَ تَعَالَى عَلَى اْلعَرْشِ اسْتَوَى غَيْرَ اَنْ يَكُوْنَ لَهُ حَاجَةٌ وَاسْتِقْرَارٌ عَلَيْهِ وَهُوَ حَافِظُ اْلعَرْشِ وَغَيْرِ الْعَرْشِ مِنْ غَيْرِ احْتِيَاجٍ ﴿هو الله 
: ٢٢
﴾ (Kita mengakui bahwa Allah bersemayam (Istiwa`) pada `Arsy bukan karena butuh pada `Arsy dan menetap pada `Arsy. Dia itu pemelihara `Arsy dan juga pemelihara selain `Arsy) 
- Imam Malik Rohimahullah اَلإِسْتِوَاءُ غَيْرُ مَجْهُوْلٍ وَالْكَيْفُ غَيْرُ مَعْقُوْلٍ وَاْلإِيْمَانُ بِهِ وَاجِبٌ وَالسُّؤَالُ عَنْهُ بِدْعَةٌ (Istiwa` itu sudah diketahui adanya di dalam Al-Qur`an, caranya yang tidak bisa diterima akal adanya, iman dengan adanya Istiwa` itu wajib, dan bertanya tentang Istiwa` itu bid`ah) 
- Imam Syafi`i Rohimahullah
 آمَنْتُ بِاللهِ وَبِمَا جَاءَ عَنِ اللهِ عَلَى مُرَادِ اللهِ مِنْ غَيْرِ تَشْبِيْهٍ وَلاَ تَمْثِيْلٍ وَلاَ تَعْطِيْلٍ وَلاَ تَكْيِيْفٍ ، لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ ﴿هو لله : ٢٠﴾ 
(Aku iman pada Allah, dan pada apa-apa yang datang dari Allah sesuai kehendak Allah tanpa menyerupakan, menyamakan, mengosongkan dan membayangkan caranya. Tidak ada sesuatu apapun yang serupa dengan-Nya. Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat) 
- Imam Ghozali Rohimahullah اِذَا اسْتَحَالَ اَنْ تَعْرِفَ نَفْسَكَ بِكَيْفِيَّةٍ اَوْ اَيْنِيَّةٍ فَكَيْفَ يَلِيْقُ بِعُبُوْدِيَّتِكَ اَنْ تَصِفَ الرُّبُوْبِيَّةَ بِأَيْنَ اَوْ كَيْفَ وَهُوَ مُقَدَّسٌ عَنِ اْلأَيْنِ وَاْلكَيْفِ ﴿هو الله : ٣٩﴾ )Apabila kamu mustahil bisa mengetahui dimana dan seperti apa ruhmu, apakah kira-kira kamu layak dengan sifat kehambaanmu itu bila kamu mensifati Tuhanmu dengan kata dimana dan seperti apa? Padahal Dia itu Maha Suci dari kata dimana dan seperti apa?) 
- Imam Ahmad bin Hanbal Rohimahullah نُؤْمِنُ بِهَا وَنُصَدِّقُ بِهَا وَلاَ كَيْفَ وَلاَ مَعْنَى (Kita beriman pada ayat itu dan kita membenarkannya tanpa dibarengi kata seperti apa dan ma`nanya apa)
 6) Orang yang menafsiri “'Alal 'Arsyi” dengan "Fauqol 'Arsyi" (mengganti “'Ala” dengan “Fauqo” yang bahasa Indonesia-nya tetap sama yaitu "Di Atas") tidak bisa keluar dari dua kategori yaitu kafir dan mu'min, sebabnya adalah : a. Jika penafsiran tersebut bermaksud "Tajsim" (menetapkan jisim pada diri Allah sehingga ia bertempat di atas `Arsy) dan "Ihathoh" (membatasi diri Allah di dalam suatu tempat tertentu yaitu 'Arsy) dan "Tasybih" (menyerupakan di atas 'Arsy Allah dengan di atas buminya makhluk) maka jelas kafirnya orang tersebut karena dia tidak beriman pada ayat : لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ Dan ayat : وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا اَحَدٌ b. Jika penafsiran tersebut bermaksud "Tanzih" (mensucikan Allah) yakni "Fauqol 'Arsyi" yang layak bagi Allah yaitu : لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ (Tidak ada sesuatu apapun yang serupa dengan Dia, Dia Maha Mendengar Lagi Maha Melihat) tanpa ada Tasybih, Tamtsil dan Ta'thil maka jelas mukminnya orang tersebut 7) Golongan Ahlus Sunah Wal Jama'ah meyakini bahwa Allah Ta'ala Maha Luhur dan Maha Agung sebagaimana dalam firman-Nya : وَلاَ يَؤُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ ﴿البقرة : ٢٥٥﴾ (Dan Allah tidak merasa berat menjaga keduanya. Dan Allah Maha Tinggi Lagi Maha Besar) Tetapi bukan luhur yang menetapkan arah luhur ("Jihatul 'Ulwi") karena menetapkan arah pada Allah itu sama dengan menetapkan tempat bagi-Nya, dan menetapkan tempat bagi-Nya adalah sama dengan menetapkan Jisim padanya pula. Dari situlah maka menetapkan arah itu tidak dibenarkan oleh Al-Qur`an. Jadi berbeda sekali antara menetapkan arah pada Allah dan menetapkan sifat luhur pada-Nya. Karena menetapkan arah (Al-Jihat) itu akan berdampak pada menetapkan tempat dan menetapkan jisim yang bisa menyebabkan kufur. Sedangkan menetapkan luhur (Al-`Uluwi) maka dalam kalimat luhur itu tersimpan dua kemungkinan (Ihtimal) yakni kemungkinan “`Uluwwul Makani” yakni luhurnya tempat seperti ucapan : “Zaed duduk di atas kursi” dan ini muhal bagi Allah. Dan adapula kemungkinan “`Uluwwur Rutbah” yakni luhurnya pangkat dan kedudukan seperti firman Allah : “Rosul-Rosul itu kami luhurkan sebagian mereka di atas sebagian yang lain” 

  --=    =-- 

 BENARKAH IBNU ABBAS R.A PERNAH BERKATA : “ALLAHU FAUQOL `ARSYI” ? 

                Kata golongan Wahabi ada riwayat bahwa Ibnu `Abbas R.A 
ketika menafsiri ayat اَلرَّحْمنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى ia berkata : اِسْتَقَرَّ عَلَى اْلعَرْشِ وَقَدِ امْتَلأَ بِهِ ﴿هو الله : ٢١﴾ (Dia menetap di atas `Arsy dan memenuhinya) Jawab kita : Hadits di atas adalah dari riwayat Abu Shalih dan Muhammad bin Marwan Al-Kilabi. Menurut AL-Baihaqi riwayat mereka berdua ditinggalkan oleh para Ahli Ilmu Hadits. Para Ahli Ilmu Hadits tidak mau sama sekali berhujjah dengan hadits-hadits riwayat keduanya, karena banyak sekali kemungkaran-kemungkaran dan kebohongan-kebohongan yang mereka perbuat dalam riwayatnya itu, bahkan Ali bin Al-Madini pernah berkata : “Aku mendengar Yahya bin Sa`id Al-Qothon bercerita dari Sufyan, kata Sufyan begini : “Al-Kilabi berkata : Abu Salih pernah berkata kepadaku begini : “Seluruh hadits-hadits yang say sampaikan kepadamu itu murni bohong.” Al-Kilabi berkata lagi : “Abu Shalih pernah berkata pula kepadaku begini : “Awas, apa-apa yang kamu terima dariku dari Ibnu `Abbas itu janganlah kamu sampaikan lagi pada orang lain” (Huwallah : 21)

  --=    =-- 

 TENTANG HADITS JARIYAH 

  Kelompok Wahabi dalam membela keyakinannya bahwa Allah ta`ala bertempat di atas `Arsy itu sering pula bertameng dengan hadits Jariyah. Seperti apa haditsnya? 
Mari kita simak :
 قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَهَا (اَيْ لِلْجَارِيَةِ) اَيْنَ اللهُ ؟ قَالَتْ فِى السَّمَآءِ ، قَالَ : مَنْ اَنَا ؟ قَالَتْ اَنْتَ رَسُوْلُ اللهِ ، قَالَ اَعْتِقْهَا فَإِنَّهَا مُؤْمِنَةٌ ﴿رواه مسلم فى كتاب المساجد عن معاوية بن الحكم السلمى﴾ 
(Rosulullah SAW pernah menanyai seorang jariyah (budak perempuan) : “Dimanakah Allah?” Jawabnya : “Ia di langit”. Rosulullah SAW bertanya lagi : 
“Siapa saya?” Jawabnya : “Sampean Rosulullah” Lalu Rosulullah bersabda : “Merdeka-kanlah dia, dia itu jariyah muknimah)
 عَنْ رَجُلٍ مِنَ اْلأَنْصَارِ اَنَّهُ جَاءَ بِأَمَةٍ سَوْدَاءَ ، فَقَالَ : يَا رَسُوْلَ اللهِ ، اِنَّ عَلَيَّ رَقَبَةً مُؤْمِنَةً ، فَإِنْ كُنْتَ تَرَى هَذِهِ مُؤْمِنَةً فَأَعْتِقُهَا ، فَقَالَ لَهَا رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَتَشْهَدِيْنَ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ ؟ قَالَتْ : نَعَمْ ، قَالَ : أَتَشْهَدِيْنَ أَنِّى رَسُوْلُ اللهِ ؟ قَالَتْ : نَعَمْ ، قَالَ : أَتُؤْمِنِيْنَ بِالْبَعْثِ بَعْدَ الْمَوْتِ ؟ قَالَتْ : نَعَمْ ، قَالَ : اَعْتِقْهَا ﴿رواه احمد ورجاله رجال الصحيح﴾ 
(Dari seorang laki-laki Anshar bahwa ia datang menghadap Nabi SAW dengan membawa seorang amat negro, ia berkata : “Wahai Rosulullah, saya memiliki budak perempuan mukminah, jika engkau melihat bahwa budak ini memang mukminah aku akan memerdekakannya. Lalu beliau bertanya kepada budak itu : “Apakah kamu bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah?” Ia menjawab : “Ya”. Beliau bertanya lagi : “Apakah engkau bersaksi bahwa aku utusan Allah?” Ia menjawab : “Ya”. Beliau bertanya pula : “Apakah kamu iman terhadap bangkitnya (seluruh makhluk) setelah mati ?” Ia menjawab : “Ya”. Lalu beliau bersabda : “Merdekakanlah dia” Jawaban Golongan Ahlus Sunah Wal Jama`ah : 1. Pertanyaan “Aenallah” (dimana Allah?) yang kemudian dijawab “Fissama`i” (di langit) adalah bukan harga mati untuk menetapkan iman seseorang, yang menjadi ukuran iman seseorang adalah ucapan dua kalimat syahadat, bukankah Nabi SAW bersabda :
 أُمِرْتُ اَنْ اُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوْا اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ الله – الحديث ﴿رواه البخارى﴾ 
(Aku diperintah memerangi orang-orang sehingga mereka bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah) Jadi kita tidak akan meniru apalagi mengikuti langkah kelompok Wahabi yang beranggapan bahwa : “Orang yang tidak tahu dimana Allah maka akan selalu sesat dan tidak akan tahu bagaimana cara beribadah yang benar”. Kalimat ini diucapkan oleh tokoh Wahabi Mekah Muhamad bin Jamil dalam bukunya Taujihat Islamiyah hal : 15 2. Pertanyaan “Aenallah” di dalam beberapa riwayat lain yang berhubungan dengan hadits ini tidak ada, yang ada adalah :
 أَتَشْهَدِيْنَ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ ؟ قَالَتْ : نَعَمْ - الحديث ﴿رواه احمد ورجاله رجال الصحيح﴾ 
“Apakah kamu bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah?” Ia menjawab : “Ya”. Jadi Istidlalnya kaum Wahabi dengan hadits jariyah untuk menetapkan bahwa Allah ta`ala berada di arah atas dan bertempat di atas `Arsy adalah gugur dan tidak sah. 
3. Pertanyaan “Aenallah” memang hadits, tetapi tidak berarti bahwa Allah ta`ala bertempat di atas sebagian dari alam-Nya yaitu `Arsy dan Rosulullah pun tidak menanyai tentang tempatnya Allah karena Allah adalah pencipta tempat itu sendiri, bukankah Allah sudah wujud sebelum wujudnya tempat, sebelum ada tempat Alah sudah ada tanpa bertempat, dan Allah ta`ala Maha Suci dari berubah-rubah dan berganti - ganti sehingga setelah Allah menciptakan tempat pun Ia tidak bertempat dan tidak akan butuh tempat 
4. Golongan Ahlus Sunah Wal Jama`ah bersatu pendapat bahwa wajib hukumnya mensucikan Allah dari sifat-sifat kejisiman, kita tidak ingin meniru langkah kaum Wahabi yang terang-terangan berangapan bahwa Allah berada di arah tertentu dan tempat tertentu. Apakah mereka tidak tahu bahwa arah dan tempat adalah bagian dari jisim itu, cobalah perhatikan jika sebuah jisim diletakkan di sisi jisim yang lain, 
maka dengan sendirinya akan timbul 6 hal : yaitu adakalanya jisim yang diletakkan itu berada di atas jisim yang lain itu, atau di bawahnya, atau di kanannya, atau di kirinya, atau di depannya, atau di belakangnya. Jadi barang siapa yang menetapkan arah tertentu pada Allah maka dengan sendirinya ia menetapkan sifat kejisiman pula pada-Nya, dan jika sudah menetapkan jisim pada Allah maka tidak ada khilaf lagi dianatara para ulama tentang kekafiran orag tersebut, dan barang siapa menetapkan arah tetapi tidak menetapkan jisim maka kedua penetapannya itu akan saling berlawanan di dalam waktu yang bersamaan, ini namanya lucu alias muhal. 
5. Pertanyaan “Aenallah” (Dimanakah Allah?”) yang dijawab di langit itu tidak bisa dipakai untuk menetapkan iman seseorang. Orang kristen pun kalau ditanya dimanakah Allah? Mereka akan menjawab : “Dilangit”. Apakah dengan jawaban seperti itu mereka layak dimasukkan ke dalam golongan ahli tauhid? Maha Suci Allah dari perkataan orang-orang sesat. 
6. Pertanyaan “Aenallah” (Dimanakah Allah?”) yang disampai-kan oleh Rosulullah kepada seorang jariyah a`jamiyah adalah pertanyaan yang murni untuk mengesakan tuhan dan jawaban jariyah pun mestinya harus murni untuk menafikan syirik, namun karena pertanyaannya adalah “Dimanakah Allah?” yang seakan menanyakan tempatnya, yang kemudian jawabannya pun adalah “Dilangit”, yang seakan menjawab tempatnya, maka kedua pertanyaan dan jawaban itu tidak lagi berfaidah mengesakan tuhan maupun menafikan kesyirikan, sehingga kita menetapkan bahwa pertanyaan di atas sangat mungkin tidak keluar dari diri Nabi SAW dengan bentuk kalimat yang seperti itu, tetapi pertanyaan itu disampaikan oleh rowi dalam bentuk makna yang ia ukur dengan kefahamannya sendiri, kendati demikian jika sah menurut lughot arab bahwa pertanyaan semacam “Aenallah?” itu mengandung pengertian untuk menentukan dzat yang disembah (Al-Ma`bud) bukan untuk menentukan tempatnya dzat disembah (Al-Jihat Wal Makan) maka kedua pertanyaan dan jawaban itu menjadi pas dan sesuai harapan. Seperti umpamanya zaed bertanya kepada seorang anak tentang yang mana yang menjadi bapaknya itu, maka pertanyaannya akan seperti ini? Zaed :
 يَا وَلَدُ ، اَيْنَ اَبُوْكَ مِنْ هَؤُلاَءِ اْلقَوْمِ ؟ (
“Hai anak, dimanakah bapakmu diantara orang-orang yang duduk itu?”) Anak : هَذَا اَبِى (“Itu dia bapakku”) Pada pertanyaan semacam ini jelas Zaed tidak menanyakan tempat ayah anak itu, akan tetapi ketentuan orangnya, contoh yang lain ialah tersebut dalam Hadits Qudsi : Bahwa di hari kiamat Allah menyeru orang-orang yang ahli shalat malam begini : اَيْنَ الَّذِيْنَ كَانَتْ تَتَجَافَى جُنُوْبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ ؟ (Diamanakah orang-orang yang merenggangkan lambung-lambungnya dari tempat-tempat tidurnya untuk shalat malam?) Maksud dari pertanyaan ini tentu saja begini : “Hai orang-orang yang rajin meninggalkan tempat tidurnya untuk bangun dan shalat malam, Kemarilah kalian!” kemudian mereka pun semuanya bangun. Pertanyaan ini jelas tidak minta dijawab : “Disinilah tempat kami semua wahai Tuhan” tetapi jawabnya adalah : “Ya, kami semua adalah orang-orang yang rajin shalat malam, dan sekarang mau datang memenuhi panggilan Tuan”. Selama kota Mekah dikuasai kaum pemberontak Wahabi yang berlangsung 10 tahun itu, Gubernur Hijaz yang lama yang bermadzhab Syafi’i diusir keluar dari tanah Hijaz termasuk juga di dalamnya para mukimin baik yang sudah lama maupun yang baru datang di Mekah. Mbah Idris bersama anknya pun harus pergi dari tanah suci itu untuk kembali ke tanah air. Setelah sampai di tanah air Mbah Idris mukim di kampungnya sendiri (Lumpur), Umar mukim di Pengabean, dan Amir bermukim di Semarang bersama istri dan mertuanya sampai akhirnya dia diminta oleh Mbah Adam dari Spait Pekalongan untuk tinggal di Simbang Kulon Pekalongan yang waktu itu masih menjadi desa yang gelap dari hidayah. 

 --=    =-- 

  GURU-GURU MBAH IDRIS 

Dalam hal ini penulis miskin informasi tentang siapa-siapa guru Mbah Idris waktu beliau menimba ilmu di tanah suci Mekah, tetapi jelas : 
1. Sebelum menuntut ilmu di Mekah beliau sudah pernah belajar ngaji kepada bapaknya yaitu Mbah Shaleh  
    berbagai disiplin ilmu Syari`at seperti ilmu tauhid, fiqih, tasawwuf, dan ilmu-ilmu lain. 
2. Karena beliau hampir sebaya dan seumur dengan Syekh Mahfudz At-Tarmasi di mana selisih tahun wafat beliau dan Syekh Mahfudz pun tidak berjarak begitu lama, Mbah Idris wafat tahun 1333 H dan Syekh Mahfudz wafat tahun 1338 H. 
Keduanya mukim dan mengaji bersama-sama pada ulama-ulama besar Mekah, maka besar dugaan bahwa guru-guru beliau di Mekah adalah sama dengan guru-guru Syekh Mahfudz yang diantaranya adalah Al-Imam Al-Habib As-Syayid Abu Bakar bin Syattho penyusun kitab l`anatut Tholibin dan Al-Habib Assayid Zaini Dahlan, dll. Rohimahu-mullahu Warahimana Ajma’in 

                                                                     --=    =--
 MURID-MURID MBAH IDRIS 

 Mbah Idris adalah termasuk sosok ulama yang semangat dalam hal ta’allum dan ta’lim sehingga selain mempunyai banyak guru banyak pula orang-orang yang ta`allum kepada beliau dalam berbagai macam disiplin ilmu. Sejak masih di tanah suci, beliau sudah biasa melayani orang-orang yang mau berbai’at Thoriqat Qodiriyah Naqsabandiyah dan ijazah Dalailul Khoirot sehingga beliau terkenal sebagai ulama yang menjadi jalur sanad thoriqat ini di pulau Jawa. Ini terbukti dengan banyaknya Zairin dari berbagai daerah di Pulau Jawa yang sanad thoriqotnya sampai dan bersambung dengan beliau, mereka datang ke makam beliau sekedar untuk mengucap salam, membaca tahlil, membaca Al-Qur’an dan berdo’a bahkan pernah ada salah satu zairin yang mengaku pernah mencari makam Mbah Idris dan baru menemukannya setelah 2 tahun kemudian karena mereka mencari makam beliau itu di plosok-plosok wilayah Cirebon, bukan di wilayah Brebes yakni di kampung Lumpur - Losari - Brebes. Memang Kampung Lumpur, Desa Limbangan itu dahulu masuk ke dalam wilayah Pemerintahan Kabupaten Cirebon. Mbah Idris dan anak-anaknya pun kalau menulis nama dan alamatnya pada sampul kitab-kitab milik mereka itu mesti ada kalimah As-syirboni sehingga orang memahami bahwa Mbah Idris dan anak-anaknya itu orang Cirebon bukan orang Brebes. Termasuk murid-murid beliau, adalah putra-putra beliau sendiri dan menantu-menantunya yang ketika beliau usianya mulai udzur beliau membagi-bagi tugas kepada anak-anaknya dan menantu -menantunya itu dengan pembagian yang serasi sekali, yakni : 1. Kyai Amir, Kyai Dawud dan Kyai Dahlan diserahi tugas mengurus dan mengajar di Pesantren. 2. Kyai Umar dan Kyai Abdullah Mura’i diserahi tugas memimpin Thoriqat. 3. Kyai Kadnawi dan Kyai Imron diserahi tugas melayani masyarakat.

 --=    =-- 

  MBAH IDRIS ADALAH ULAMA SEKALIGUS SUAMI DAN AYAH YANG BIJAKSANA 

 Tidak banyak orang yang bijaksana seperti Mbah Idris, selain berhasil mendidik anak-anaknya menjadi ulama besar, beliau juga sangat bijaksana dalam memimpin keluarga, terutama dalam mengatasi konflik intern mereka. Konon pada suatu ketika, anak dari istri pertamanya mengalami konflik dengan istri keduanya. Pada suatu hari istri keduanya mengolah puluhan butir kelapa untuk dibuat minyak goreng. Setelah menjadi minyak, ia memasukkannya ke dalam blik. Maka ketika anak tirinya mendengar bahwa sang ibu tiri memiliki banyak minyak goreng dan kebetulan anak tirinya yang rumahnya tidak jauh dari rumahnya itu tengah membutuhkan minyak itu untuk kebutuhan dapur. Dia datang ke rumah ibu tirinya untuk minta bagian minyak kepada ayahnya. Karuan saja permintaannya itu ditolak secara halus oleh ibu tiri dengan alasan bahwa minyak itu belum ditaker sehingga masih belum diketahui berapa botol seluruhnya. Mendengar pertikaian antara anak dengan istrinya itu, beliau segera mengambil kebijakan yaitu dengan cara menyuruh istrinya pergi ke warung guna membeli kebutuhan rumah tangga. Disaat istrinya pergi itulah, Mbah Idris cepat-cepat mengambil separo dari minyak yang ada di blik itu untuk diberikan kepada anaknya. Kemudian, agar istrinya tidak curiga, beliau mengambil kebijakan yang kedua yaitu dengan cara menumpahkan air perasan daun kapuk randu di sekitar blek minyak. Konon ketika istrinya datang dari warung, dia kaget melihat tumpahan minyak, kemudian berkata : Mbah Idris : “Kamu tidak hati-hati menyimpan minyak ya?” Istri : “Ada apa sih Kekaine kok ribut?” Mbah Idris : “Lihat tuh bleknya, tadi guling diserang ayam jago. Caramu menaruh blek memang sembrono dan kurang hati-hati.” Istri : “Aduh Kekaine, tadi sebelum saya pergi ke warung si Sabtani minta minyak tetapi tidak saya kasih karena belum ditaker.” Mbah Idris : “Lain kali kalau si Sabtani minta apa-apa yang seperti tadi kepadamu segera dikasih ya? dia itu wali perempuan” (sambil memberi nasihat kepada istrinya. Mbah Idris mengurug minyak palsu itu dengan debu sampai tidak kelihatan lagi). 

 --=    =-- 

 KAROMAH DAN WAFAT MBAH IDRIS

 Setelah lama berjuang, maka sebagai orang alim, beliau telah berhasil membimbing umatnya menjadi masyarakat yang agamis. Sebagai Kyai Pesantren, beliau telah mencetak santrinya hiangga banyak yang menjadi ulama yang siap berkiprah di masyarakat dan juga mencetak santri-santrinya menjadi zu’ama yang “rame ing gawe sepi ing pamrih”. Dan sebagai seorang ayah, beliau telah berhasil mendidik anak-anaknya menjadi anak yang alim, Shaleh dan beradab yang siap menjadi pengganti dan penerus perjuangan orang tuanya. Setelah beliau melaksanakan tugas-tugas itu yang tentunya dengan segala kekurangan dan kelemahan karena beliau adalah manusia biasa, maka pada hari Jum`at kliwon, 29 Syawal 1333 H beliau dipanggil oleh sang penciptanya, Allah SWT. “Innalillahi wa innailaihi rojiun”. Kemudian setelah beliau wafat maka dimanakah beliau dimakamkan? Inilah barangkali yang kita anggap sebagai salah satu dari sekian banyak karomah beliau, karena tatkala beliau sakit keras yang sampai membawa kematiannya, beliau sempat berpesan kepada keluarganya. Gambaran pesan beliau dalam bentuk dialog, kurang lebihnya seperti ini : Mbah Idris : “Nanti kalo aku meninggal kubur saja di bawah kedung yang ada di tengah-tengah sungai yang ada di sebelah utara rumah” (maksudnya tikungan sungai yang ada di kampung Bantariak) Keluarga : “Kenapa harus di sana mbah? Apa tidak sebaiknya di sebelah barat masjid kita saja?” Mbah Idris : “Jangan, aku ini orang yang tidak ada apa-apanya tidak pantas jika dikubur di situ.” Keluarga : “Baik Mbah, pesan panjenengan akan kami laksanakan” Konon, persis di hari kematian beliau, kedung sungai yang tadinya sangat dalam itu mendadak kering kerontang, sehingga jasad beliau dapat dikebumikan tepat di tengah-tengahnya sungai sesuai dengan pesan beliau. Kini, selain keluarga beliau, dimakam-kan pula jenazah warga masyarakat lain yang bukan keluarga. Dengan kata lain, di sekitar makam beliau, sekarang menjadi pemakaman umat Islam Desa Limbangan yang pedukuhannya mencakup Lumpur, Lancipan, Karangmalang, Bantariak, Limbangan, Karangsentong dan Limbangsari. 

 --=    =--

 MAKAM MBAH IDRIS 

  Makam Mbah Idris selama berpuluh-puluh tahun lamanya, ramai diziarahi orang meskipun tanpa pagar dan cungkub seperti kebanyakan makam orang-orang alim pada umumnya. Barulah ketika ada rombongan para Kyai dari Jawa Timur datang berziarah ke makam beliau untuk bertahlil, berdo’a dan bertawasul, rombongan itu mengusulkan kepada keluarga beliau, agar mereka diberi ijin membangun pagar dan cungkub sekedar untuk kenyamanan berziarah kemudian oleh keluarga usul mereka itu diterima. Bangunan cungkub pun segera dilaksanakan waktu itu juga dengan bentuk seadanya. Selanjutnya, bangunan cungkub itu mengalami renovasi yang berulang-ulang. Renovasi pertama dilakukan oleh keluarga sendiri yang diseponsori oleh Nyai Rumiah binti Umar bin Idris dan renovasi kedua dilaksanakan pada tahun 2011 M/ 1432 H oleh masyarakat Desa Limbangan dengan bentuk bangunan yang cukup mewah, seperti yang kita lihat sekarang ini, yang kepanitiaannya diketuai oleh KH. Mahdlori bin Muhtadi dan Sekretaris H. Drs. Muflihun El-Mas`udi. Suksesnya renovasi yang kedua ini, juga berkat dukungan penuh dari Pemerintah Desa Limbangan di bawah kepemimpinan Bpk. Masrur, SH,I bin Syahudi (Saudi) bin Akhyar bin Thohir (Tair) selaku Kepala Desa (kuwu).

 --=    =-- 

  PENINGGALAN DAN PUSAKA MBAH IDRIS 

 Cukup banyak shodaqoh jariyah yang menjadi peninggalan Mbah Idris, yang sampai sekarang masih dirasakan manfaatnya oleh masyarakat Pedukuhan Lumpur khususnya dan umat islam pada umumnya. Adapun jenis peninggalannya ialah : 1. Masjid Jami’ Lumpur Kalau kita menelaah riwayat hidup Mbah Idris maka tidak dapat dipisahkan dengan Masjid Jami’nya. Masjid yang sekarang bernama Jami’ Al-Idris yang terletak di ujung selatan Kampung Lumpur itu, dahulu dibanggun sendri oleh Mbah Idris dengan ukuran kurang lebih 7 x 7 M dan seluruh bahan bangunan yang digunakannya adalah dari kayu. Lantainya yang kira-kira 1 M dari permukaan tanah pun terbuat dari kayu juga sehingga membuat masjid ini nyaman ditempati karena ada longan (kolong) nya, sehingga udara segar bisa masuk dari segala arah melalui celah-celah kayu itu. Ketika buku ini ditulis, tahun 1432 H/ 2011 M masjid ini sudah mengalami renovasi sebanyak 4 kali. Pertama pada tahun 1880 M, renovasi ini dilaksanakan oleh Mbah Idris sendiri atas usul dari Kyai Usman bin Thayib yang terkenal dengan sebutan Mbah Banjir dan menantu Kyai Syu’aib Prapag, mengingat keadaan masjid yang waktu itu sudah mulai doyong (miring) akibat hantaman banjir. Pada renovasi ini seluruh bahan banggunan yang asalnya kayu diganti dengan tembok kecuali pintu, jendela dan atap dan luasnya ditambah menjadi kurang lebih 15 x 15 M. Kedua, tahun 1914 M, renovasi ditahun ini selain memperluas halaman masjid yang asalnya 15 x 15 M kini luasnya menjadi 20 x 20 M dan bentuknya diperindah lagi. Ketiga, tahun 1971 M, karena jama’ah semakin membludak maka perluasan halaman melebihi perluasan yang dulu. Pada renovasi ini, penambahan halaman dilakukan disebelah barat yakni seluas 8 x 20 M / 8 saf Keempat, tahun 2006 M, jam’ah jum’at ditahun ini banjir sampai kekanan dan kekiri masjid sehingga luas masjid yang dahulu 20 x 20 M, kini diperluas lagi dengan penambahan halaman yang sanggat mencolok yaitu 50 x 50 M dengan bentuk banggunan yang modern mirip model bangunan masjid di timur tengah (negara-negara arab) yang ada sekarang. Meskipun renovasi dilakukan berulang-ulang namun bekas-bekas bangunan lama yang asli masih dapat dilihat, diantaranya adalah beberapa pintu mimbar, mustaka dan juga tasbih besar yang terbuat dari kayu jati. 2. Mimbar Di dalam masjid jami’ Lumpur, masih terdapat peninggalan Mbah Idris yang berupa mimbar. Mimbar ini berbentuk seperti kursi besar yang dibuat tinggi, di atasnya dipasang cungkub dan di bawahnya dipasang 4 buah roda sehingga sewaktu-waktu dapat dipindahkan ke tempat manapun yang diingginkan. Mimbar ini sampai sekarang masih tetap ada, terawat dan tidak diubah bentuknya kecuali perbaikan-perbaikan kecil saja. 3. Tasbih Barang ini termasuk salah satu dari peninggalan Mbah Idris yang juga masih dapat kita saksikan sampai sekarang. Bilangan butirannya ada 100 butir, terbuat dari bahan kayu jati dan diletakkan di pengimaman masjid. 4. Mustaka Mustaka adalah benda unik berbentuk kerucut dan biasa dipasang di atap masjid yang paling atas. Konon, mustaka yang dipasang di atas masjid Lumpur adalah sama dengan mustaka-mustaka lain yang lazim dipasang diatas atap-atap masjid. Pada zaman dahulu, biasanya mustaka terbuat dari tembikar dan diberi ukiran-ukiran tertentu yang kalau kita amati lebih dekat lagi maka akan tampak banyak sekali corak baik yang diberi motif-motif lukisan timbul yang beraneka ragam, yang kalau kita renungkan mungin ada maksud-maksud tertentu dan mengandung falsafat yang dalam. Sayang sekali, kita bukan ahli purbakala, jadi tidak mampu memberi tafsir apa-apa terhadap maksud dari lukisan dan ukiran mustaka itu. 5. Pesantren Salah satu peninggalan Mbah Idris yang lainnya adalah Pesantren Lumpur yang barangkali merupakan salah satu dari Pesantren tertua yang ada di Indonesia. 

 PESANTREN LUMPUR 

Kalau kita berbicara Pesantren Lumpur maka mau tidak mau, kita harus mengetahui terlebih dahulu sedikit dari hakekat Pesantren itu sendiri, sejarahnya dan baru kemudian membahas perjalanan Pesantren Lumpur. 1. Hakekat Pesantren Kata “Pesantren” berasal dari dua kata, yang pertama yaitu “Pe” yang diberi akhiran “N” sesudah kata “Santri” dan yang kedua adalah kata “Santri”. Santri dalam bahasa kawi berarti orang suci dan “Pe” yang ditaruh di awal kata dengan “N” yang ditaruh di akhir, sering diartikan tempat, contoh : “Pawudon” artinya tempat berwudlu. “Pawestren” artinya tempat orang-orang wanita. “Pasujudan” artinya tempat bersujud. “Buku Pasolatan” artinya buku tempat orang-orang belajar shalat dan sebagainya. Jadi kata pesantren artinya rumah besar tempat orang-orang suci menuntut ilmu, murid-murid yang belajar di pesantren disebut orang suci adalah karena mereka di dalam menuntut ilmu agama sama sekali tidak dibarengi niat mencari sesuatu yang bersifat sementara dan fana, seperti mencari ijazah, pekerjaan di kantor, Pemerintah, di pabriknya cina, ketenaran, dan hal-hal lain yang bersifat duniawi yang fana itu. Justru yang mereka cari adalah ridho Allah dan kebahagiaan di akhirat kelak, yang caranya ialah dengan menuntut ilmu syari`at hingga cukup untuk mengesahkan iman, mengesahkan ibadah dan mengesahkan berbagai macam mu`amalah, mengerti hal-hal yang halal dan yang haram dan berakhlak mulia sesuai yang diperintahkan Allah dalam Al-Qur’an, dijelaskan dan dicontohkan oleh baginda Nabi di dalam hadist-hadistnya, dan dipraktekkan oleh ulama-ulama salaf dan kholaf. Setiap santri pasti yakin bahwa siapapun yang mencari kebahagiaan akhirat maka kebahagiaan dunia akan ikut pula di dapat. 2. Sejarah Pesantren Siapapun yang mempelajari sejarah pesantren maka ia akan mengetahui dengan jelas bahwa pesantren tidak dapat dipisahkan dari perkembangan Islam bahkan pendidikan di Indonesia. Demikian dikatakan Dr. Hasan Langgulung, Prof. Dr. Zamakhsari Dohfir, M. Natsir (mantan perdana menteri Indonesia) dan K. H. Ali Ma`shum di dalam Majalah Bangkit terbitan Yogyakarta. Pendapat mereka bukanlah omong kosong, karena : a. Ketika para Mubaligh dari kawasan Timur Tengah yang terdiri dari ulama-ulama besar datang ke Indonesia untuk berdakwah, mengajak raja-raja di seluruh kepulauan Nusantara beserta rakyatnya agar mereka mau memeluk Islam dan meninggalkan ajaran lamanya yaitu Atheis atau Budha atau Hindu. Mereka melakukannya dengan melalui pesantren. b. Menurut penuturan Dr. Muhammad Natsir seorang ahli sejarah Indonesia dan mantan perdana menteri Indonesia pertama di masa Revolusi dahulu yang pernah bertutur kepada penulis buku ini pada bulan April tahun 1977 M di Pekalongan bahwa Pesantren adalah benteng pertahanan islam terkuat di negara Indonesia. Di zaman wali songo islam di Indonesia baru mencapai 35%, di zaman penjajah prosentasinya naik sampai 95% dan setelah negara ini merdeka prosentase warga Indonesia yang beragama islam santri menurun tinggal kurang lebih 80%, Negara-negara berpenduduk mayoritas muslim yang tidak memliki basis pesantren maka sinar Islam di negara tersebut semakin hari semakin redup saja bahkan hampir sirna. Padahal dulu pernah mengalami masa keemasan yang gilang gemilang, seperti di India pada zaman Sulthan Badruddin, di Thailand pada zaman Shultan Ibrahim, di Fhilipina pada zaman Sulthan Sulaiman dan lain-lain. Ini tidak lain karena tidak ada benteng pertahanan yang kuat yang mampu menahan dan membentengi pengaruh penjajah Kuffar di sana yang tidak lain adalah Pesantren. Kini ketika pesantren mulai ditinggalkan oleh umat Islam, maka Islam di Indonesia pun mulai berangsur tenggelam. Kapan pesantren mulai ditinggalkan umat Islam ? Dr. Hasan mengatakan yaitu sejak negara ini merdeka. Mulai saat itu umat Islam berbondong-bondong hijrah menuju kota untuk ikut berebut kursi jabatan di pemerintahan yang baru merdeka itu. Tidak hanya warga masyarakat biasa, putra-putra Kyai, bahkan para Gus-Gus yang orang tuanya menjadi ulama besar dan memiliki pondok pesantren pun ikut hijrah untuk berebut kursi dan mengais rejeki. Mereka rela meninggalkan pos-pos pertahanan Islam itu demi kursi. Karuan saja Islam semakin hari semakin sunyi dari penganutnya. Akhirnya ketika pondok pesantren kosong karena ditinggal oleh generasi penerus dan tentu saja oleh santri maka majelis-majelis Ta’lim, langgar-langgar, bahkan masjid-masjid ikut menjadi kosong, bangunan-bangunannya hanya menjadi bangunan yang besar dan megah tetapi mati tidak berpenghuni. Ketika Pondok Pesantren tidak menjadi tujuan menuntut ilmu, umat pun menjadi seperti hewan, mereka hidup tanpa aturan agama, mereka tidak mengenal lagi mana yang halal dan mana yang haram, mereka tidak mengenal wudlu, mereka tidak mengenal shalat dan seterusnya. Sumber rujukan budaya dan pola hidup mereka adalah Televisi dan Internet. Media elektronik semacam TV dan Internet ini yang mestinya berfungsi sebagai media edukatif, informatif dan rekreatif pada kenyataannya lebih banyak sisi negatifnya. Ketika adegan buka-bukaan ditayangkan, masyarakat kita terutama pemuda dan pemudinya langsung menirunya tanpa berfikir lagi dan tanpa bisa dibendung, padahal pemeran dari adegan buka-bukaan itu mungkin saja melakukannya hanya sementara saja, yaitu karena harus mengikuti alur cerita yang dibuat sutradara, tetapi masyarakat kita malah melakukannya terus menerus dan dalam kehidupan sehari-hari, di rumah, di jalan, di pasar dan di tempat-tempat mana saja. Sementara orang yang mau nahi mungkar sulit ditemukan adanya. Penguasa diam dengan alasan demokrasi, para ustadz diam dengan alasan takut dan warga masyarakat pun diam semua dengan alasan mumpung muda. Padahal menurut ajaran agama diangkatnya kholifah adalah untuk menegakkan hukum Al-Qur’an dan As-Sunah di atas muka bumi.

 --=    =-- 


PERJALANAN PESANTREN LUMPUR 

Di dalam menguak perkembangan Pondok Pesantren Lumpur, penulis tidak akan membeberkannya secara detail tetapi terbatas pada hal-hal yang informatif saja. Pada garis besarnya perkembangan Pondok Pesantren Lumpur dapat dibagi menjadi 2 Periode, yaitu Periode Perintisan dan Periode Perkembangan. 1. Periode Perintisan Periode Perintisan artinya masa perintisan jalan pendirian pesantren oleh seorang Kyai untuk diteruskan kepada generasi berikutnya di dalam pemeliharaan, pengem-bangan pendidikan, dan pengajaran di Pesantren. Pada periode ini, mbah Idris dikenal sebagai perintisnya yaitu mulai kira-kira tahun 1295 H. Pada masa ini tempat mukim para santri hanya ada di sekeliling masjid saja dengan bangunan yang sangat sederhana, yaitu dengan bahan bambu yang dibuat oleh santri sendiri, yang kemudian diteruskan oleh generasi berikutnya hingga tahun 1398 H atau tepatnya 10 Jumadil Ula 1398 H yang bertepatan dengan 8 Mei 1978 M. System belajar pada periode perintisan inipun masih menganut metode Halaqoh yakni para santri mengaji dengan duduk bersilah mengelilingi gurunya. Tangan kanan mereka memegang pena dan tangan kiri memegang kitab yang sama dengan kitab yang tengah dibaca oleh guru, lalu guru membaca kitab itu kalimat demi kalimat sambil memberi penjelasan Lughot, Nahwu, Shorof, Bayan, Bade’, Ma’ani, Mantheq, dan sebagainya. Santripun mencatat (Ngapsahi) penjelasan guru itu dengan tekun dan sangat hati-hati agar tidak salah catat dan tidak ada catatan penting yang tertinggal. Setelah guru usai membaca kemudian guru menyuruh satu persatu santrinya untuk menirukan bacaanya, setelah semua bacaan itu selesai maka guru mempersilahkan mereka untuk menanyakan kandungan kitab yang baru dibacanya itu, yang belum dipahami, termasuk menanyakan masalah-masalah lain di luar kitab yang dibaca yang masih berkaitan dan berhubu-ngan. Belajar dengan metode Halaqoh ini berjalan cukup lama yaitu sejak generasi beliau,
 lalu diteruskan generasi kedua yaitu putra-putra dan menantu beliau 
yaitu : Kyai Umar, 
          Kyai Amir, 
          Kyai Muro’i, 
          Kyai Dahlan, 
          Kyai Dawud, dan lainnya. 
Kemudian diteruskan lagi oleh generasi ketiga yakni generasi cucu-cucu beliau 
seperti :  Kyai Zawawi, 
              KH. Muhammad, 
              KH. Hambali, 
              KH. Faqih, 
              Kyai Abbas, dan yang lain. 
Setelah generasi ketiga habis lalu diteruskan oleh generasi keempat yakni cicit-cicit beliau yaitu, 
Kyai. Mahmud, 
KH. Abdul Ghafur, 
KH. Abdul Karim, 
KH. Abdur Rosyid, 
KH. Abdul Hadi, 
KH. Yusuf Hasyim, 
KH. Ma’mun, 
KH. Masykur 
dan Penulis buku ini dan lainnya. 
Mulai generasi keempat ini yaitu mulai tahun 1398 H/ 1978 M. System pendidikan Pondok Pesantren Lumpur dikembangkan lagi yaitu dengan menambah system Klasikal. 
2. Periode Perkembangan Tanggal 20 Syawwal tahun 1398 / Oktober 1978 M adalah awal Pondok Pesantren Lumpur menambah system klasikal 
(anak santri, belajar dibagi dalam beberapa kelas sesuai kemampuan mereka) 
dengan tanpa meninggalkan system Halaqoh, karena system ini dirasa masih sangat efektif dengan berpegang
 اَلْمُحَافَظَةُ عَلَى الْقَدِيْمِ الصَّالِحِ وَاْلأَخْذُ بِالْجَدِيْدِ اْلأَصْلَحِ )
Mempertahankan cara lama yang baik dan menambah system baru yang lebih baik) Sejak periode ini Pondok Pesantren Lumpur yang dulu tidak memakai nama kini diberi nama Yanbu`ul `Ulum, 
kata Yanbu` diambil dari kata awal dari kalimat Yanbu’ul Qur’an 
sebuah Pondok Tahfidz yang didirikan oleh K.H. Arwani Kudus yaitu salah seorang guru dari penulis sendiri, dan 
kata Al-Ulum adalah sempalan dari kalimat Darul Ulum yaitu nama sebuah Pondok Pesantren di Pondohan Tayu Pati yang didirikan oleh K.H.A. Muhammadun yang tidak lain adalah guru penulis juga. 
Mulai periode ini pula di pondok ini didirikan sebuah Madrasah Salafiyah dengan diberi nama “Madrasah Idrisiyah Salafiyah Islamiyah” atau disingkat MISI, dengan mata pelajaran yang telah disesuaikan dengan Madrasah-Madrasah Salafiyah lain yang telah berdiri lebih dahulu dan yang telah sukses mencetak `Ulama dan Zu`ama yaitu yang ada di Pesantren-Pesantren Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur, seperti : Madrasah Al-Hikamus Salafiyah (MHS) di Babakan Ciwaringin Cirebon Jawa Barat, 
Madrasah Ghazaliyah Syafi’iyah (MGS) Sarang Rembang Jawa Tengah, 
Madrasah Hidayatul Mubtadi’in (MHM) Libroyo Kediri Jawa Timur, 
dan masih banyak lagi. 
Madrasah Idrisiyah Salafiyah Lumpur ini terdiri dari 3 tingkatan: 
1. Tingkat Ibtidaiyyah (3 kelas) 
2. Tsanawiyah (3 kelas) 
3. Aliyah (3 kelas) 
Selain madrasah, di Pondok Pesantren Lumpur juga ada Pendidikan lain, yaitu Tahfidul Qur’an dan Pelajaran Ekstrakulikuler seperti Pengajian Wetonan, Sorogan, Latihan berpidato, dan Bahsul Masail, dan pengajian bulanan untuk Alumni dan Wali Murid. 

 MATA PELAJARAN 
MADRASAH IDRISIYAH SALFIYAH ISLAMIYAH (MISI) 
POND. PEST. YANBU`UL `ULUM (PPYU)

  ٦ إبتدائى ٥ إبتدائى ٤ إبتدائى  آجرومية كبرى  خلاصة نور اليقين ٣  كيلانى  جواهر الكلامية  أبى جمرة
  ورقات  تعليم المتعلم  سلم التوفيق  تحرير  نظم العمريطى  قواعد الصرفية  الترغيب والترهيب  خريدة البهية  تحفة الأطفال  قواعد الإعلال  الأمثلة التصريفية  نظم المقصود  خلاصة نور اليقين ٢  تقريب  رسالة الصلاة الزكاة والصيام والحج وغيرها  الأمثلة التصرفية  الأربعين النووية  متن اجرومية  عقيدة العوام  خلاصة نور اليقين ١  نظم المقصود  هداية الصبيان  الأداب الشرعية  سفينة النجاة  رسالة الصلاة الزكاة والصيام والحج وغيرها ٣ ثانوى ٢ ثانوى ١ ثانوى  كفاية الأخيار  شرح ابن عقيل  فتح المعين  تفسير المنير  رياض الصالحين  جوهر المكنون  منهاج العابدين  فيض الخبير  منهل اللطيف  نظم فرائد البهية  لب الأصول  شرح الهد هدى  فتح المجيد  شرح نظم الورقات  علم التفسير  فرائض  نظم جواهر المكنون  تحفة العنبرية  منحة المغيث  بلوغ المرام  شرح ابن عقيل  متن زبد  تفسير المنير  نظم فرائد البهية  جوهر المكنون  قواعد الأساسية فى أصول الفقه  قواعد الإعراب  فرائض  جواهر البخارى  إيضاح قواعد الفقهية  قواعد الأساسية فى مصطلح الحديث  جوهرة التوحيد  شرح ابن عقيل  فتح القريب  تفسير المنير ٣ عالية ٢ عالية ١ عالية  تفسير المنير  الإتقان  صحيح مسلم  المحلى  الفية سيوطى  منهج ذوى النظر  جمع الجوامع  شرح الحكم  الروح  المهذب  الأشباه والنظائر  تفسير المنير  الإتقان  صحيح مسلم  المحلى  الفية سيوطى  منهج ذوى النظر  جمع الجوامع  شرح الحكم  الروح  المهذب  الأشباه والنظائر  تفسير المنير  الإتقان  صحيح مسلم  المحلى  الفية سيوطى  منهج ذوى النظر  جمع الجوامع  شرح الحكم  الروح  المهذب  الأشباه والنظائر 

 KH. AMIR DI SEMARANG

 Sebagaimana dituturkan di atas bahwa KH. Amir yang sejak pertama tiba di Mekah berencana mukim terus di tanah suci itu akhirnya harus pulang juga ke tanah air akibat terjadinya gejolak di sana. Syarif Husain sebagai penguasa tanah Hijaz di waktu itu digulingkan oleh kaum wahabi yang dipimpin oleh Syekh Sa`ud dibantu oleh inggris, Raja Husain akhirnya tumbang dan pemerintahan berpindah ke tangan keluarga Sa`ud itu hingga sekarang (tahun buku ini ditulis/2012). Nama negarapun dirubahnya, negara yang dahulu bernama Negara Hijaz itu kini berganti nama menjadi Kerajaan Arab Saudi, sejak itu para mukimin yang berasal dari berbagai negara disuruh pulang paksa ke negaranya masing-masing oleh pemerintah baru ini, tak terkecuali Amir yang sudah puluhan tahun dan sudah kerasan tinggal di Mekah itu. Amir pulang bukan ke Lumpur melainkan ke desa Darat Kabupaten Semarang kota. Di desa Darat inilah beliau mengajar para santri bersama mertuanya yaitu Kyai Shaleh dengan cara sembunyi-sembunyi, kadang-kadang beliau harus mengajar santrinya di dalam kamar yang tertutup, kemudian di hari yang lain beliau mengajar di tempat yang berbeda lagi, karena khawatir ketahuan oleh mata-mata belanda yang sudah lama menjajah Indonesia. Belanda memang sangat ketat mengawasi gerak-gerik para kyai terutama yang ada di semarang. Para kyai itu dilarang keras mengajarkan segala macam ilmu agama, sehingga mertua Mbah Amir sendiri yang tak lain adalah Kyai Shaleh terpaksa harus mengajar dengan cara menulis kitab-kitab tentang agama itu dengan bahasa daerah setempat lalu mencetaknya di luar negeri yaitu di Singapura, lalu dibagikan kepada murid-murid beliau khusus-nya yang ada di Semarang dan sekitarnya, murid-murid itu disuruh membacanya di rumah sendiri-sendiri saja kemudian kalau ada masalah yang mereka tak mampu memahaminya mereka disuruh datang ke rumah beliau untuk menanyakan-nya lalu kyai Shaleh menjelaskannya, hal ini sesuai dengan petunjuk Al-Qur`an Surat An-Nahl ayat 43 : 
 فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ 
“Maka bertanyalah kepada orang-orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui” Dengan cara begini beliau dan Kyai Amir bisa menuai sukses besar di dalam mendidik murid-muridnya itu. Banyak murid-murid didik beliau yang berhasil menjadi ulama maupun zuama, antara lain KH. Idris Jamsaren Solo dan R.A. Kartini yang terkenal sebagai pahlawan nasional dan penulis buku “Minadldlulumati ilannur” yang bahasa Indonesianya “Habis gelap terbitah terang ” itu, karena memang awalnya Kartini itu gersang ilmu agama, baru setelah belajar mengaji kepada Mbah Shaleh beliau banyak menguasai ilmu agama.

 --=    =-- 

  KH. AMIR HIJRAH KE PEKALONGAN 

Setelah sekian lama Mbah Amir bersama anak tirinya dan juga istrinya sendiri mengajar di Darat Semarang membantu mertuanya Kyai Shaleh maka pada suatu hari datanglah Mbah Adam seorang ulama yang terkenal kaya dari Spait Pekalongan menemui beliau. MA : “Kyai, saya dari Pekalongan, datang kesini dengan tujuan mau mohon kepada Kyai sudilah kiranya Kyai tinggal di desa saya yaitu desa Simbang kulon Kecamatan Buaran Kabupaten Pekalongan untuk mengajar ngaji di sana, mengingat masyarakat desa kami hampir seluruhnya awam dan belum ada kyai yang mengajar ngaji.” KHA : “Kalau saya harus pindah ke Pekalongan apakah kira-kira mertua saya merestui?” MA : “Insya Allah Mbah Shaleh merestui, nanti saya saja yang matur kepada beliau.” KHA : “Lalu di Pekalongan saya akan tinggal di rumah siapa? Baiklah saya akan mencari rumah dulu di sana untuk dibangun rumah dan pesantren.” MA : “Kyai tidak usah memikirkan tanah, rumah dan bangunan pesantren, semua saya yang menanggung.” Setelah KH. Amir bermusyawaroh bersama keluarganya yang di Semarang dan mohon restu kepada ayahnya yang di Lumpur maka beliaupun tidak lupa istikhoroh berulang-ulang. Setelah mendapat restu dari kedua orang tuanya dan mertuanya maka
KH. Amir segera hijrah ke Pekalongan disertai istrinya yaitu R.A. Zahra anak tirinya R. Rahmat dan pembantu rumahnya yang mantan pelacur itu yaitu Nyai Soka. 

KEADAAN DESA SIMBANG DAN SEKITARNYA SEBELUM KEDATANGAN MBAH AMIR 

Masyarakat desa Simbang dan sekitarnya di akhir abad 18 dan menjelang abad 19 adalah merupakan masyarakat petani sekaligus pengrajin dan pedagang batik yang kosmopolit, ini berbeda sekali dengan daerah-daerah lainnya diseluruh wilayah pekalongan. Hanya saja rata-rata dari mereka buta agama, perjudian, mabuk-mabukan, adu jago, dan adu burung dara adalah merupakan pemandangan sehari-hari di kawasan ini. Di tengah-tengah lebat dan gelapnya belantara dan kejahatan yang merajalela itu KH. Amir bersama keluarganya datang di desa ini untuk memulai sebuah biografi baru, kedatangannya ibarat terbitnya purnama dari balik kegelapan malam. Mulailah KH. Amir dan Raden Rahmat mengajarkan ilmu yang untuk mengesahkan iman, yaitu ilmu tauhid dan ilmu yang untuk mengesahkan ibadah dan mu`amalah yaitu ilmu fiqih dan ilmu yang untuk membersihkan hati dan mensucikannya dari sifat-sifat madzmumah yaitu ilmu tasawuf dan ilmu akhlaq, disamping itu juga mengajar ilmu Al-Qur`an, Tafsir, Hadits, Usul Fiqih, kaidah fiqih dan ilmu alat kepada para santri-santrinya baik yang dari tetangga sendiri maupun dari luar daerah 

 --=    =-- 

MANTAN PELACUR MENJADI PEMBANTU RUMAH TANGGA KH. AMIR 

 Konon sekitar kurang lebih tahun 1315 H. usia Mbah Shaleh mertua Mbah Amir semakin lanjut, namun beliau masih tetap aktif mengajar santri-santrinya yang datang dari berbagai penjuru daerah, disamping itu beliau juga sibuk melayani segala macam urusan masyarakat dan tidak lupa pula menerima para tamu-tamu yang ingin bertemu langsung dengan beliau untuk menanyakan masalah-masalah keagama-an atau sekedar soan silaturrahim dan mendengar nasihat-nasihatnya. Konon pada suatu hari sekembalinya beliau mengajar para santri-santrinya beliau dicegat oleh seorang Habib yang terkenal alim dan sufi yang ingin bermalam di rumah beliau, beliau segera menaruh kitabnya dan beramah tamah dengannya. Habib : “Kyai, saya ingin bermalam di rumah kyai, siapkah kyai menyediakan kamar untuk saya?” KHS : “Oh,ada Bib, tapi mungkin kurang bagus dan kurang luas.” Habib : “Tidak apa, yang penting saya minta dicarikan teman tidur seorang perempuan pelacur yang sangat cantik dan masih perawan.” KHS : “Siap Bib, sekarang juga saya akan pergi ke rumah bordil untuk menanyakan gadis tersebut kepada germonya. Kyai Shaleh pun segera berangkat mencari pelacur yang diminta oleh Habib itu. Tidak berapa lama beliau sudah datang kembali dengan membawa gadis tersebut. Setelah shalat isya Habib memanggil gadis yang baru datang itu agar segera masuk kamar dan tinggal bersamanya. Setelah berada di dalam kamar pintu kamar pun segera dikunci dari dalam, sehingga di dalam kamar itu hanya tinggal dua orang, yaitu Habib dan gadis cantik itu. Mereka berdua menjalani malam-malam indahnya tanpa ada orang lain yang mengganggu hingga malam larut dan sampai datang waktu pagi. Di pagi hari seusai jama`ah shalat subuh bersama para santri Kyai Shaleh tidak seperti biasanya, beliau memasak air sendiri dan menanak nasi sendiri kemudian menyiapkan sarapan dengan lauk pauk seadanya disertai kopi panas yang dibelinya dari warung sebelah. Setelah semuanya beres kemudian beliau mengetuk pintu kamar yang dihuni oleh Habib dan gadis pelacur. Pintupun segera terbuka dan Habib keluar lebih dulu kemudian diikuti oleh gadis pelacur. KHS : “Wahai Habib, apakah tuan puas tidur di rumah saya?” Habib : “Sungguh menyenangkan tidur di rumah Kyai.” KHS : “Apakah gadis ini bisa melayani tuan dengan baik?” Habib : “Oh ya, dia benar-benar gadis yang baik, semua kehendak saya dipenuhi dengan sempurna.” Habib pun segera pamit pulang ke rumahnya, setelah Habib pergi dan tidak kelihatan, KH. Shaleh segera bertanya kepada gadis pelacur yang mempunyai nama asli Soka itu. KHS : “Berapa kali tamu saya tadi mencumbui kamu?” Gadis : “Ah, boro-boro mencumbui, mencium satu kalipun tidak, bahkan meraba anggota badan saya pun tidak, padahal saya sudah siap, seluruh pakaian yang melekat pada tubuh saya sudah saya tanggalkan semua. Tamu Pak Kyai itu tidak pernah melirik satu kalipun ke arah tubuh saya ini, beliau terus-terusan mengerjakan sholat, setiap selesai sholat beliau beliau berdzikir dan berdo`a dan kemudian mulai shalat lagi, begitu dan begitu terus dari mulai masuk kamar ini sampai keluar” KHS : “Lalu kamu akan minta bayaran berapa?” (Gadis ini bukannya menjawab pertanyaan Kyai Shaleh melainkan menangis dengan suara keras dan lama sekali, setelah puas dengan tangisannya barulah ia menjawab) ia berkata : Gadis : “Oh.. Kyai, saya tidak akan minta bayaran sepeserpun dan saya tidak akan kembali lagi ke tempat bordil saya atau ke tempat lain, saya ingin tinggal di rumah Kyai untuk menjadi pembantu di rumah Kyai dan belajar ngaji dan shalat kepada Kyai.” Gadis yang bernama Soka tersebut kemudian menjadi bagian dari santri-santri Mbah Shaleh Ndarat hingga bertahun-tahun lamanya hingga menjadi santri yang alim dan mampu mengajarkan kitab-kitab yang dikarang Kyai Shaleh, seperti kitab Majmu`ah Syari`ah, Lathaifuth Thoharoh, keduanya tentang fiqih. Sabilul `Abid tentang tauhid, dan kitab-kitab yang lain. Ketika KH. Amir pindah di tempat yang baru oleh Kyai Shaleh Nyai yang mantan pelacur itu disuruh ikut KH. Amir untuk tinggal di Simbang Pekalongan menjadi pembantu rumah tangga KH. Amir.

 --=    =-- 

MANTAN PELACUR JADI KEKASIH ALLAH

 Setelah Mbah Amir sekeluarga resmi mukim di Simbang Kulon, kehidupan baru bagi keluarga inipun diawali lagi, pesantren dibukanya, pengajianpun dimulainya, bahkan setiap santri yang belajar mengaji banyak sekali, bahkan setiap hari terus bertambah, mereka yang datang mengaji bukan hanya kaum pria melainkan juga kaum wanita, sehingga guru ngaji wanita sangatlah dibutuhkan, hal ini karena masalah yang dihadapi oleh wanita terkadang sangatlah tabu kalau disampaikan oleh guru pria, seperti masalah haid, nifas dan istihadloh, termasuk masalah mandi jinabat dan hubungan suami istri yang sudah barang tentu akan menyeret kepada pembahasan organ wanita yang sangat intim dan sifat-sifat wanita yang cenderung “Naqishotu `Aqlin Wa Dinin” untuk mengatasi masalah ini Mbah Amir tidak merasa kesulitan sama sekali karena istri beliau Raden Ajeng Zahro adalah seorang putri Mbah Shaleh ndarat yang terkenal bukan hanya kecantikannya tetapi juga cerdas dan pandai khususnya di dalam urusan agama, begitu juga pembantunya yang tidak lain adalah Nyai Soka, seorang mantan pelacur yang kini mempunyai kemampuan lebih di dalam mengajarkan ilmu tauhid, fiqih bahkan Al-Qur`an dan tafsirnya, karena begitu lamanya beliau belajar berbagai disiplin ilmu agama itu langsung kepada ulama besar yaitu Mbah Kyai Shaleh yang terkenal wali itu. Begitu banyaknya santri-santri baik dari wilayah Pekalongan sendiri maupun dari daerah lain yang belajar ngaji kepada kedua guru wanita yang alim ini, banyak dari santri-santri mereka yang menjadi orang alim dan mampu menjadi maha guru seperti mereka berdua, diantara murid-muridnya ialah Nyai Hindun dari Simabng Kulon sendiri, seorang ibu dari KH. Tahrir, KH. Abdullah dan KH. Abdul Jalil.

 --=    =-- 

 SIMBANG KULON PEKALONGAN SETELAH KEDATANGAN MBAH AMIR 

 Belum lama Mbah Amir tinggal di Simbang Kulon, Simbang Kulon sudah tidak seperti dulu lagi, mabuk-mabukan, perjudian, para penyabung ayam dan kejahatan-kejahatan lain mulai berkurang, bahkan bisa dikatakan tidak ada lagi. Langgar-langgar banyak didirikan hampir di setiap lorong dan gang, pengajian ramai dimana-mana, bacaan Al-Qur`an, dzikir dan Dalailul Khoirot terdengar ramai setiap hari pagi dan sore, siang dan petang. Ini tak lain berkat kegigihan dan ketekunan Mbah Amir dengan dibantu anak tirinya, istrinya dan Nyai Soka yang tak kenal lelah itu. Menurut cerita yang diperoleh dari murid Mbah Amir yang bisa dipercaya bahwa Mbah Amir mengajar santri-santri mulai pagi sampai malam tepatnya sebelum adzan subuh mengudara beliau sudah keluar dari rumah dan berada dilanggar tempat beliau mangajar dan beliau tidak pernah masuk rumah sebelum sholat isya, santri-santrinya pun tidak ada yang pernah melihat Mbah Amir makan dari mulai pagi sampai malam itu kecuali hanya minum secangkir air, oleh sebab itu tidak heran kalau murid-murid beliau yang menjadi ulama besar sangat banyak, antara lain KH. Muhammadun bin Ali Murtadlo, Pendiri dan pengajar Pondok Pesantren Darul Ulum Pondoan Tayu Pati dan ayah dari KH. Aniq Muahammadun sekaligus kakek dari Ulil Abshar Abdallah, begitu juga yang lain seperti KH. Maemun Luwungragi Brebes, KH. Thoyib Kertasemaya Indramayu dan masih banyak lagi. Kini desa Simbang Kulon desa peninggalan Mbah Amir itu menjadi Kota Santri, banyak sekali pesantren dan madrasah-madrasah besar berdiri megah di desa ini. Wallahu A`lam. 

MBAH AMIR DAN TAREKAT 

Ada yang menduga bahwa Mbah Amir tidak mau tarekat, dugaan ini sangat tidak benar dan tidak terbukti karena ayah Mbah Amir sendiri yaitu KH. Idris bin Ahmad Saleh adalah guru besar ilmu Tarekat Qodiriyah Naqsabandiyah dan semua ilmu yang beliau miliki diturunkan kepada Mbah Amir termasuk wirid tarekat ini dan ditambah Dalailul Khoirot. Apalagi tasawuf, tarekat adalah bagian dari ajaran agama. Marilah kita simak keterangan kitab Tanwirul Qulub ini : Tasawuf adalah ilmu yang untuk mengetahui sifat-sifat hati, baik yang terpuji maupun yang tercela, yang tercela dihilangkan dan yang terpuji diamalkan. Termasuk untuk mengetahui tatacara pergaulan (Etiquette) dan perilaku kepada Allah. Dari situlah maka membahas ilmu tasawuf bagaikan mengarungi laut tak berpantai, karena ilmu tasawuf benar-benar luas, ini berbeda dengan ilmu-ilmu yang lain yang tertata sistematika dan metodologinya, sedangkan ilmu tasawuf tidaklah demikian, karena ilmu tasawuf berhubungan dengan Dzauq (perasa) yang tidak dapat diukur obyektifitasnya apalagi secara kuantitasnya, sehingga antara sesama ahli tasawuf seringkali berbeda, sebagaimana dikatakan oleh Ay-Syekh Amin Al-Kurdi ini :
علْمُ التَّصَوُّفِ عِلْمٌ لَيْسَ يُدْرِكُهُ * إِلاَّ اَخُـوْ فِطْنَةٍ بِـالْحَقِّ مَعْرُوْفٌ وَكَيْفَ يَعْرِفُهُ مَنْ لَيْسَ يَشْـهَدُهُ *
 وَكَيْفَ يَشْهَدُ ضَوْءَ الشَّمْسِ مَكْفُوْفٌ 
Artinya : “Ilmu Tasawuf adalah ilmu yang tidak bisa dirasakan kecuali oleh orang yang memiliki ma`rifat kepada Al-Haq (Allah Ta`ala)” “Bagaimana mungkin orang tidak ma`rifat bias merasakan, bukankah orang buta tidak bisa merasakan terangnya sorot matahari?” Seorang sufi selalu ingin berubah dan terus berusaha berubah, karena dalam tasawuf kita kenal adanya Maqamat dan Ahwal (tingkatan dan perpindahan) mulai dari maqam pertama yaitu Maqam At-Taubah sampai dengan yang terakhir yaitu Maqam Qoba Qousaini Aw Adna (ia dekat sedekat ujung busur panah atau lebih dekat lagi) melalui proses beberapa Ahwal dari mulai Ahwal Muroqobah hingga Al-Fana (hancur, sirna) bahkan sampai Fanaul Fana (hancur lebur). Ba`dhul `Arifin berkata :
 وَبَعْدَ الْفَنَا بِاللهِ كُنْ كَيْفَمَا تَشَا * فَعِلْمُكَ لاَ جَهْلٌ وَفِعْلُكَ لاَ وِزْرٌ 
Artinya : “Setelah seorang sufi sirna dan tenggelam mencintai Allah maka dikatakan kepadanya : “Berbuatlah apa saja yang kamu kehendaki, sesungguhnya ilmu kamu tidak dikotori kebodohan dan perbuatanmu tidak dinodai dosa” Sejarah telah mencatat bahwa hikayat orang-orang sufi tak ubahnya seperti legenda-legenda orang yang telah mabuk cinta, mereka merasa dirinya telah sirna, tak bernilai lagi (Fana) bahkan telah hancur lebur (Fanaul Fana) dalam diri sang kekasih yang Maha Agung, padahal jasad mereka masih gentayangan, mereka benar-benar mabuk dan tidak sadar karena cinta yang menggelora sehingga menurut penelitian orang yang belum pernah mengalami-nya mereka itu sinting yang ingin menarik perhatian orang banyak, padahal mereka adalah orang-orang yang istimewa, kondisi mereka sudah sampai pada tingkat kewalian yang petunjuk dan isyaratnya sangat dibutuhkan oleh umat, tentu saja sepanjang keanehan itu tidak bertentangan dengan aqidah dan syari`at islam. Penulis memperoleh kabar dari sesepuh bahwa Kubah Maqbaroh Mbah Idris adalah dibangun oleh salah seorang guru tarekat dari Jawa Timur yang mengaku Ijazah Tarekat dan Dalailul Khoirotnya dari beliau, begitu juga murid-muridnya Mbah Amir yang lain, termasuk juga anak cucunya banyak yang mengamalkan Tarekat dan kebanyakan orang yang ijazah tarekat dan Dalail itu sanadnya melalui Mbah Amir dan Mbah Idris ini. Wallahu A`lam.

 --=    =-- 

MBAH AMIR DAN ROKOK 

 Menghisap rokok adalah sebuah tindakan yang belum pernah terjadi di zaman Nabi dan Sahabat-Sahabatnya, di zaman Tabi`in, Tabi`it Tabi`in dan terus hingga ke bawah. Ada yang mengatakan orang yang pertama kali menghisap rokok adalah orang India, kurang lebih 1000 tahun setelah Rasulullah wafat, ironisnya perkembangan rokok ini sangat cepat sekali mendunia. Banyak sekali orang merokok sebelum memikirkan efek dan hukumnya, tidaklah enak didengar kalau orang yang membahas hukum rokok ini adalah orang yang anti rokok apalagi kalau yang membahas hukumnya adalah perokok kelas berat karena sudah bisa dipastikan akan menghasilkan keputusan yang tidak seimbang. Seorang ulama besar zaman ini dari Yaman yang bergelar Sulthonul Ulama yaitu Al-Habib Al-`Alim Al-`Allamah Salim bin Abdullah bin Umar Asy-Syathiri bercerita dihadapan masyarakat Jakarta bahwa dirinya pernah membaca delapan kitab yang menerangkan tentang hukum haramnya merokok, sehingga beliaupun mengharamkan seluruh murid-muridnya menghisap rokok. Penulis mendengar keterangan beliau ini empat kali di dalam bulan dan tahun yang berbeda, pertama ketika beliau berkunjung ke Pondok Pesantren Yanbu`ul `Ulum Lumpur Losari, Kedua di Pondok Pesantren Al-Bukhori Sengon Tanjung, ketiga di Pondok Pesantrennya Kyai Busyrol Karim Kuningan dan keempat di Pondok Pesantren Al-Masyhad Asembaris, Tebet Jakarta. Sementara Imam Ibrohim Al-Bajuri menulis di dalam kitab Hasyiyah Fathul Qorib bahwa hukum merokok adalah makruh. Konon Mbah Amir sendiri saat mudanya tergolong orang yang suka merokok tetapi akhirnya beliau meninggalkannya sama sekali. Sejarah Mbah Amir meninggalkan rokok diawali dari datangnya seorang Mursyid Tarekat yang tidak lain adalah kakak kandungnya sendiri yaitu KH. Umar di rumahnya. KHU : “Mir, saya merasa bingung kalau melihat kamu merokok?” KHA : “Loh, kok bingung sih kang? Rokok kan enak sekali dan saya kalau tidak merokok tidak bisa ngajar.” KHU : “Mir, kamu ini orang alim yang menjadi panutan umat, sedangkan saya ini orang bodoh sehingga harus ikut kamu, tetapi kalau saya ikut merokok saya rasanya berat karena merokok sama dengan membakar uang sia-sia karena rokok itu bukanlah makanan, bukan minuman dan bukan pula termasuk obat-obatan, dengan kata lain orang yang membeli rokok sangat pas disebut orang safeh.” KHA : “Oh ya kang, aku sadar. Mulai saat ini saksikanlah bahwa mulai hari ini aku berhenti merokok dan sampai seterusnya.” Wallahu A`lam 

 --=    =-- 

KAROMAH - KAROMAH MBAH AMIR 

  Mbah Amir sebagai salah seorang hamba Alah yang memiliki banyak kelebihan dibanding dengan yang lain. Beliau alim, amil, mukhlis dan mustaqim, beliau zuhud dan wira`i, ibadahnya sangat kuat sehingga wajar dan layak kalau sifat-sifatnya yang baik itu membuahkan banyak karomah. Karomah beliau sungguh amat banyak sekali, mohon maaf kalau penulis tidak mampu mencatat karomah-karomahnya Mbah Amir kesemuanya, penulis hanya akan mencatat sebagian saja sebatas yang penulis terima dari penuturan murid-muridnya, khadamnya, anak-anak dan keluarganya. Inilah diantara karomah-karomah Mbah Amir itu. 
(1). Listrik Bergoyang Sendiri Agaknya benar apa yang dikatakan oleh Syekh Abdul Qodir Al-Jailani bahwa bisa saja tahun, bulan, minggu maupun hari itu memberi tahu kepada wali (kekasih Allah) tentang apa-apa yang akan terjadi dalam masa-masa itu. Begitulah rupanya hal yang terjadi pada diri Mbah Amir, beliau sepertinya mengerti tentang diri santrinya yang tidak kerasan pada awal-awal ia datang di Pondok Pesantrennya, penulis pernah mendengar cerita Simbah KH. Muhammadun ketika beberapa hari mukim di Pondoknya Mbah Amir, beliau pada waktu itu sangat tidak kerasan, pikirannya selalu pusing dan ingin cepat pulang kembali ke kampung halaman, apa yang dirasakan Simbah KH. Muhammadun, Mbah Amir mengerti karena diberi tahu oleh lampu listrik yang memberi tahu dengan bahasa isyaratnya, lampu listrik di kamar Mbah Madun mukim selalu bergoyang-goyang meskipun tidak ada angin dan tidak tersentuh orang. Akhirnya KH. Manshur dari Jekul Kudus yang juga teman Mbah Madun soan menghadap Mbah Amir sekaligus memberi tahu tentang lampu listrik yang selalu bergoyang di kamarnya itu, kemudian Mbah Amir itu berkata : “Itu karena Muhammadun tidak kerasan mondok di sini, coba dia panggil dan suruh menghadap saya”. Demikian perintah Mbah Amir kepada santrinya Manshur. Setelah Muhammadun diberi nasehat dan dido`akan oleh Mbah Amir akhirnya dia kerasan dan anehnya setelah Muhammadun kerasan lampu listri pun menjadi berhenti bergoyang dan tenang kembali seperti biasa. 
(2). Bau Wali Ketika penulis masih mesantren di Pondoan (tahun 1973-1977) penulis bersama santri-santri yang lain mendengar cerita dari Si Mbah Muhammadun bahwa pernah pada suatu hari Mbah Amir berdiri di depan rumahnya dipinggir jalan, ketika istrinya bertanya : “Kenapa berdiri terus dipinggir jalan? Jawabnya : “Saya sedang menunggu seorang wali dari kudus yaitu Mbah Yasin dan Mbah Sanusi”. Ketika istrinya bertanya lagi : “Dari mana sampean mengerti bahwa mereka akan datang hari ini?” Mbah Amir hanya tersenyum, rupanya hari yang datang di hari itulah yang bercerita kepada beliau karena saat itu belum ada telepon dan tidak ada orang yang memberi tahu termasuk tamunya yang akan datang juga tidak memberi tahu terlebih dahulu Tidak berapa lama munculah kedua tamu yang ditunggu-tunggu beliau yang tidak lain adalah Mbah Sanusi dan Mbah Yasin itu. Kedua tamu beliau pun merasa heran kenapa Mbah Amir tahu bahwa mereka akan datang, lebih heran lagi ketika Mbah Amir berkata : KHA : “Kok lama sekali panjenengan ziarah ke Makam Habib Muhammad Kendal?” Tamu : “Kok Kyai mengerti kalau kami baru saja ziarah ke Makam Habib Muh?” KHA : “Ya taulah” Tamu : “Darimana Kyai tahu?” KHA : “Dari baunya, bau sampean berdua ini persis baunya Habib Muhammad Kendal?” Tamu : “Apakah beda Kyai baunya para wali itu?” KHA : “Ya jelas beda.” Dari dialog ini kedua tamu itu mengerti bahwa betapa luar biasanya karomah Mbah Amir itu. Wallahu a`lam. 
(3). Mesin Sepur Tidak Bisa Jalan Seorang khadam Mbah Amir bernama Irfan bertutur kepada penulis bahwa pada suatu hari Mbah Amir mau melakukan perjalanan ke Cirebon dengan diantar oleh khadamnya yang bernama Irfan tadi. Sebagaimana biasa Mbah Amir senang naik kereta api yang berangkat pagi jam 9, sebagaimana biasa pula setelah membeli karcis Mbah Amir berwudhu dulu kemudian shalat dhuha dan berdo`a lama sekali di mushola Stasiun Pekalongan hingga melebihi jam 9. Anehnya meskipun mesin sepur dalam kondisi baik, tidak ada yang rusak bahkan mesinnya sudah dihidupkan dan gigi sudah masuk, gas pun sudah diinjak hingga mengeluarkan suara gemuruh, tapi sepur tidak bisa berjalan hingga masinis dan semua penumpang merasa heran, anehnya setelah Mbah Amir selesai berdo`a dan beliau naik dan duduk barulah kereta bisa berjalan sebagaimana biasanya hingga MbahAmir sampai ke tempat tujuan. Wallahu a`lam. 
(4). Jalan Sepanjang Kurang Lebih 3 KM Dibersihkan Sebagaimana biasa masyarakat Losari Lor, Pengabean dan Lumpur terutama kaum ibunya setiap pagi biasanya menyapu dan merapikan pelataran depan rumahnya sendiri tetapi tidak sampai membersihkan badan jalan. Anehnya setiap Mbah Amir akan berkunjung ke rumah orang tuanya dan saudara-saudaranya yang di Lumpur orang-orang yang rumahnya berada di tepi jalan dari Losari sampai Lumpur mereka tidak hanya membersihkan halaman rumah sendiri saja akan tetapi hampir semuanya membersihkan jalan yang akan dilewati Mbah Amir, seakan-akan mereka sudah diberitahu atau sudah mengerti bahwa Mbah Amir akan lewat di jalan yang mereka bersihkan itu. Setelah mereka selesai membersihkan jalan, tidak berapa lama Mbah Amir pun turun dari kendaraan dan berjalan menuju Lumpur, cerita ini penulis menerimanya dari sesepuh Lumpur. Wallahu a`lam 
(5). Suara Tanpa Rupa Di saat Mbah Amir masih mengaji di Mekah yaitu pada Syaikh Mahfudz At-Tarmasi dan uama-ulama Mekah lainnya beliau pernah menegur salah seorang temannya yang selalu bikin gara-gara sehingga mengganggu beliau dan teman-teman yang lain. Ternyata teman yang mendapat teguran Mbah Amir itu merasa tersinggung, dia marah besar dan tidak bisa menahan emosi, dia pergi ke dapur dan diambilnya sebilah golok yang panjang lalu mencari Mbah Amir di kamarnya. Saat ia datang di kamar Mbah Amir, Mbah Amir tengah muthola`ah kitab karangan gurunya sambil duduk menghadap kiblat. Teman yang sedang kalap itu melihat Mbah Amir sedang duduk maka tidak pikir panjang lagi langsung membacok tubuh Mbah Amir dengan goloknya tetapi anehnya Mbah Amir saat itu tubuhnya tiba-tiba tidak bisa dilihat oleh dia, golok pun diayunkan ke kanan dan ke kiri tetap tidak mengenai sasaran, setiap kali temannya berteriak memanggil-manggil nama beliau, beliau selalu menjawabnya di tempat yang berbeda-beda, kadang di pojok timur, kadang di pojok barat dan seterusnya. Diapun tidak berhasil melukai Mbah Amir meskipun sebenarnya Mbah Amir masih tetap duduk dan bermuthola`ah di kamarnya Cerita ini penulis menerimanya dari Kyai Mahmud dari ayahnya Kyai Dawud yang mesantren bareng dengan Mbah Amir di Mekah. Wallahu a`lam.
(6). Penakluk Kejahatan Diantara sekian ratus santri Mbah Amir ada dua santri yang ditugas memberantas penjahat, mereka adalah Abdul Hanan dari Pengabean Losari dan Balya dari Tegalgubug Lor Arjawinangun. Konon pada tengah malam dua santri ini menyisir sarang-sarang penjahat di wilayah kecamatan Buaran Pekalongan, setelah penyisiran sampai di Banyu Urip mereka berdua tiba-tiba mendengar suara hiruk pikuk anak-anak muda yang jumlahnya mencapai ratusan di dalam sebuah gudang yang cukup besar tetapi terkunci mereka berdua segera mengetuk pintu gerbang gudang itu. Pintu pun segera dibuka oleh seorang laki-laki yang bertubuh kekar dengan kedua matanya yang sipit, rupanya orang inilah yang tengah melatih pemuda-pemuda cina belajar Kungfu H & B : “Mau beli gula dan kopi Bah, ada nggak disini?” GK : “Aneh-aneh saja kalian, gudang ini kan tempat latihan kungfu, bukan toko kopi. Kenapa kalian kesini?” H&B : “Oh ya, tapi itu kungfunya jelek sekali Bah, masih bagus kungfu saya. Silahkan saja dicoba kalau Babah penasaran.” GK : “Sebelum percobaan kungfu kamu dan kungfu saya, saya ingin memperlihatkan kehebatan saya dulu kepada kalian” (Lalu cina bertubuh kekar dan bermata sipit itu menyuruh anak didiknya untuk mengambil lesung yang di isi gabah, oleh laki-laki itu gabah yang ada di lesung itu ditumbuknya hanya dengan jari-jari tangannya hingga gabah itu remuk menjadi beras semua. Hanan dan Balya merasa kagum akan kehebatan laki-laki itu tapi dia pantang mundur karena tekadnya sudah kuat untuk memberantas kejahatan) H&B : “Bah! Itu sih kecil, kalau Babah bisa menghancurkan batu baru Babah bisa menandingi ilmu saya” GK : “Ah sombong kalian, mari kita langsung bertanding saja sekarang.” Hanan & Balya segera berdo`a kepada Allah mohon diberi kemenangan dengan bertawasul Mbah Amir. Ketika mulut mereka masih membaca wirid tiba-tiba laki-laki kekar itu melesat ke udara hingga mencapai ujung pohon pisang yang paling atas, sampai mereka berdua merasa ngeri terhadap kehebatan guru kungfu itu, tetapi mereka tidak gentar, mereka tetap maju terus pantang mundur. Hanan menyuruh kepada Balya agar Balya yang maju lebih dulu. Balya pun segera maju dan ketika guru kungfu itu hampir menginjakkan kakinya di bumi, Balya langsung dengan cepat menyambar jempol kaki guru kungfu itu lalu diputar-putar di udara terus hingga berpuluh kali putaran, guru kungfu pun tak berdaya melepaskan diri dari pegangan jari-jari Balya yang sangat kuat, setelah menurut perhitungan guru kungfu sudah mengalami pusing berat, Balya membenturkan kepala guru kungfu itu ke tembok gudang hingga ia menemui ajal dan ratusan muridnya yang suka membuat onar itu lari dan meninggalkan daerah buaran untuk selamanya. Penulis menerima riwayat ini dari sesepuh desa Pengabean yang pernah mesantren di Simbang Kulon. Wallahu A'lam
(7). Mbah Amir Jadi Dua Di daerah pasar minggu Palimanan Cirebon ada ulama besar bernama KH. Masduki, beliau terkenal faqih dan qori. Ketika Kyai ini wafat Mbah Amir datang berta`ziyah disertai beberapa orang santrinya. Pada jam yang telah ditentukan oleh keluarga mayit shalat jenazah pun dilaksanakan dengan imamnya yaitu Mbah Amir sendiri. Seusai berta`ziyah Mbah Amir pun kembali pulang bersama rombongan, setelah sampai di Simbang Mbah Amir masuk rumah sendiri dan santri yang ikut barsama beliau juga kembali berkumpul di pondok dengan santri-santri lain yang tidak ikut (YTI) YTI : “Darimana saja kamu, kok tidak ikut pengajian siang?” YI : “Saya habis pergi bersama Mbah ke Palimanan.” YTI : “Untuk keperluan apa?” YI : “Berta`ziyah pada keluarga Mbah Masduki dan Mbah Amir yang mengimami Shalat jenazahnya” YTI : “Ah yang benar, jangan bohong kamu, Mbah itu tidak kemana-mana hari ini, beliau tetap mengajar, kalau tidak percaya tanya teman-teman dan lihat pula afsahan saya, ini hasil afsahan dari Mbah.” YI : “Ah, justru kamu yang bohong, mana mungkin Mbah mengajar, orang siang ini Mbah mengimami Shalat jenazah di Palimanan.” YTI : “Kalau begitu mari kita menghadap bersama ke Mbah.” Setelah Mbah Amir mendengar dari kedua kelompok santrinya, yakni kelompok santri yang ikut shalat jenazah di Palimanan dan kelompok santri yang mengaji di pondok, maka Mbah Amir kemudian berkata : “Oh, kalau begitu ajal saya sudah dekat, kalian harus bisa menyimpan rahasia ini, jangan sekali-kali kalian menceritakan rahasia ini sebelum aku meninggal”. Cerita ini rowinya mutawatir, penulis menerimanya dari banyak sumber.Wallu A'lam.
(8). Cincin Nyaris Tidak Bisa Dilepas Nyai Zubaidah binti Nyai Sabatani bercerita kepada penulis sebagai berikut : “Pada tanggal 11 Robi`ul Awal tahun 1356 H. / 1939 M. Mbah Amir dipanggil oleh penciptanya, ribuan orang pun datang malayad jenazahnya, ketika beliau akan dimandikan ada cincin yang tidak bisa dilepas dari jari beliau. Dokterpun didatangkan tetapi juga tidak mampu melepasnya, akhirnya datanglah adik Mbah Amir yang paling dicintai beliau yaitu Ny. Sabatani, ternyata Ny. Sabatani dapat melepas cincin itu dari jari Mbah Amir dengan mudah tanpa menggunakan alat apapun, Mbah Amir pun segera dimandikan di pemakaman desa Banyu Urip. Wallahu a`lam
(9). Matahari Menangis Syaikhuna Si Mbah KH. Muhammadun pernah bercerita bahwa setelah Mbah Amir diketahui wafat maka ribuan kaum muslimin melayad jenazahnya termasuk santri-santrinya yang dari luar daerah Pekalongan, mereka semua menjadi saksi bahwa Mbah Amir wafat di musim kemarau, musim yang jarang ada curah hujan, tetapi anehnya pada saat itu matahari hanya sedikit mengeluarkan sinar, itupun sangat redup, hujan pun turun rintik-rintik, seluruh jam yang ada di Pekalongan ikut mati tidak ada yang hidup, seakan alam ini meratap karena kehilangan penghuninya yang amat saleh dan berjasa besar terhadap agama dan umat. Peristiwa ini penulis mendengarnya langsung dari Si Mbah KH. Muhammadun Al-Maghfurlah saat beliau mengisi pengajian pada acara Haul Mbah Amir. Wallahu a`lam.
(10). Ru`yah Maju Sebagaimana di maklumi bahwa Mbah Amir menikah empat kali secara berurutan, pertama dengan Nyai Sukainah binti KH. Sa`id Gedongan Cirebon, kedua dengan Raden Ajeng Zahro binti Mbah KH. Shaleh Darat Semarang, ketiga dengan Nyai Sa`diyah binti KH. Sulaiman Semarang, Keempat dengan Nyai Sa`adah binti KH. Amin Benda Kerep Cirebon. Pernikahan Mbah Amir dengan Nyai Sukainah tidak berjalan lama, karena beliau tiba-tiba dipanggil gurunya Syekh Mahfudz At-Tarmasi ke Mekah untuk dinikahkan dengan Ny. RA. Zahro Semarang, sebelum menikah Syekh Mahfudz dengan segala hormat dan kerendahan hati mohon kepada Kyai Sa`id agar Mbah Amir diberi izin mencerai Nyai Sukainah, Kyai Sa`id pun merestuinya. Konon selama Mbah Amir masih di Gedongan beliau menjadi salah satu menantu Kyai Sa`id yang paling dicintai, karena disamping orangnya gagah, alim, adib juga banyak memiliki keanehan (karomah) Pada suatu saat menjelang bulan ramadhan hampir seluruh kalender yang terbit pada masa itu sudah memastikan bahwa tanggal satu bulan Ramadhan akan jatuh pada hari yang sudah ditentukan oleh kalender-kalender tersebut, umpamanya saja menurut mereka satu Ramadhan akan jatuh pada hari Ahad, tetapi Mbah Amir dengan tegas menolak pendapat mereka, menurut beliau awal Ramadhan akan jatuh pada hari sebelumnya yaitu hari Sabtu, pendapat Mbah Amir ini memancing keinginan mereka untuk menemui beliau, ketika beliau didesak mereka tentang dasar yang beliau pegangi beliau hanya menjawab insya Allah pendapat saya benar, kalau kurang percaya buktikan saja nanti, sebaiknya kita bareng-bareng saja berusaha melihat hilal pada sore sabtu, supaya kita tidak terlalu lama berdebat. Anehnya ketika hari yang ditentukan itu tiba dan semuanya sudah berada di tempat strategis untuk melihat hilal secara langsung dengan mata kepala mereka sendiri hilal pun muncul dan mereka semua dapat melihatnya dengan jelas, jadi pada tahun itu hilal maju satu hari menurut kesepakatan para ahli hisab. Wallahu a`lam. 

--=    =-- 

 KETURUNAN MBAH IDRIS YANG BERPRESTASI

 1. KH. Umar bin Idris - Pengabean - Losari. Mursyid Tarekat Qodiriyah Naqsyabandiyah 
 2. KH. Amir bin Idris - Simbng Kulon - Pekalongan.Pusat Mujiz Dalailul Khoirot dan Perintis Simbang - Pekalongan 
 3. M. Alawi - Cipinang - Jakarta. Dubes RI di Afganistan 
 4. Izzurrohman - Capgawen - Pekalongan. Pemangku Pesantren dan Tabib Masyhur 
 5. Muhammad - Bogor. Wartawan Istana Pres Sukarno 
 6. KH. Amir Idris bin Amir Idris - Wonopringgo - Pekalongan. Pengasuh Majlis Ta'lim 
 7. KH. Muhammadun Jundi - Kranji - Pekalongan. Basis Pengasuh Majlis Ta'lim, Khatib dan Imam 
 8. KH. Ahmad bin Mas'ud - Benda Kerep - Cirebon. Pemangku Pesantren 
 9. Kyai. Mishbah bin Mu'tiyah - Lumpur - Losari. Pengasuh Majlis Ta'lim 
 10. Kyai. Idris bin Mu'tiyah - Limbangan - Losari. Pengasuh PP. Al-Muhajirin 
 11. Kyai Moh Muslih Bin Kyai Idris Limbangan -Losari - pengasuh PP Murottilil Qur'an AL-Muhajirin
 12. Kyai Abu Bakar - Lumpur - Losari. Tabib Penyakit Gila 
 13. KH. Munawir bin Murtiyah - Ambulu - Losari. Pemangku PP. An-Nur 
 14. H. Mas'ud - Lumpur - Losari. Kepala MI Darul Ulum 
 15. Dr. Taufiq Mulyanto bin Alwi - Bandung. Dosen ITB 
 16. Rahmat bin Amin - Podo - Pekalongan. Kepala KUA 
 17. KH. Yusuf Hasyim bin Ruqoyah -Lumpur - Losari. Pengasuh Majlis Ta'lim Al-Athas 
 18. Drs. H. Ma'mun bin Fatimah - Jogja. Dekan Fakultas Adab IAIN SKJ dan Team Penyusun Manasik Haji Depag 
 19. KH. Masykur bin Fatimah - Pandanaran- Jogja. Pemangku Pesantren 
 20. Drs. H. Badawi -Gintung - Cirebon -Pengasuh Majlis Ta'lim 
 21. Zakiyah binti Aminah - Cikancas - Kuningan -Pengasuh Majlis Ta'lim dan Madrasah Al-Hidayah 
 22. KH. Abdul Ghofur bin Ramsiyah - Lumpur - Losari - Pemangku PP. Yanbu'ul 'Ulum 
 23. KH. Abdul Karim bin Ramsiyah -Sengon - Tanjung - Pemangku PP. Al-Bukhori 
 24. KH. Hudallah - Sengon - Tanjung - Pengasuh PP. Al-Bukhori Generasi ke 2
 25. Ulin Nuha binti Abdul Karim - Sengon - Tanjung -Pengauh Majlis Ta'lim Al-Aniq 
 26. K. Abdurrosyid bin Ramsiyah - Menguneng - Batang-Pemangku PP. Al-Hidayah 
 27. KH. Abdul Hadi bin Ramsiyah - Kaliwulu - Cirebon-Pemangku PP. Al-Istiqomah 
 28. KH. Abdul Halim bin Ramsiyah - Lumpur - Losari-Pemangku PP. Yanbu'ul 'Ulum 
 29. Aliyah binti Ramsiyah - Lumpur - Losari-Pemangku PP. Tahfidzul Qur'an 
 30. H. Sa'diyah binti Zubaidah - Lumpur - Losari-Pengasuh Majlis Ta'lim An-Nahdhiyah 
 31. KH. Faqih bin Sukainah -Limbangan - Losari-Pemangku Pesantren Al-Kadnawi 
 32. Qomaruddin bin Zaenab -Kramat - Losari-Pengasuh Majlis Ta'lim Al-Fadlil
 33. Hariri bin Kemah - Prapag Kidul - Losari-Kepala MTs Darul Ulum Ketua Cabang NU dan MUI 
 34. Dr. Masyhudi - Pecangakan - Jepara-Dosen UNU Jepara 
 35. H. Rifa'i bin Enah -Purwogondo - Kepala KUA Mayong 
 36. KH.Manshur Lumpur - Losari-Jepara-Kepala MI Al-Ikhlas & Rois Suryah MWC NU Losari  
 37. Drs. KH. Asy'ari - Pecangaan - Jepara-Pemangku Pesantren dan Dosen UNU Jepara 
 38. H. Mahfud bin Rahmah-Lumpur - Losari-Kepala Yayasan Darul Ulum 
 39. M. Dawud bin Hasanah-Lumpur - Losari-KEDUBES RI di Syria 
 40. K. Mahmud bin Hasanah-Lumpur - Losari-Pemangku PP. Yanbu'ul 'Ulum 
 41. Drs. Muflihun-Lumpur - Losari-Kepala MTs Al-Ikhlas Limbangan 
 42. Ust. Farid bin Khodijah-Gintung - Cirebon-Pengasuh Majlis Ta'lim dan Khotib Masjid Gintung 

MURID-MURID MBAH AMIR YANG BERPRESTASI

 1. KH. Muhamadun-Pondoan - Tayu - Pati - Pemangku PP. Darul Ulum, Pondoan dan Imam serta Khotib dan Mujiz Dalailul Khoirot 
 2.KH. Abdul Bashir-Jekula - Kudus-Pemangku PP. Dan Mujiz Dalailul Khoirot 
3. KH. Manshur -Bareng - Kudus-Pemangku Pondok Pesantren 
4. KH. Ma'mun-Luwungragi - Brebes-Pemangku PP. As-Salafiyah dan Rois NU Brebes 
5. H. Mahbub-Ketanggungan - Brebes-Pemangku PP. Imam serta Khotib dan Tokoh Masyarakat 
6. KH. Thoyib-Kertasemaya - Indramayu-Pengasuh Pesantren dan Tokoh Masyarakat 
7. KH. Balya-Tegalgubug Lor – Cirebon-Pengasuh PP. Al-Anwar serta Khotib dan Tokoh Masyarakat 
8. KH. M. Irsyad-Tegalgubug Lor – Cirebon-Pengasuh PP. Al-Anwar
 9. KH. Syathori-Arjawinangun – Cirebon-Pengasuh PP. Darut Tauhid 
10. KH. Mahrus Ali-Lirboyo – Kediri-Pengasuh PP. Lirboyo 
11. KH. Dawud- Lumpur – Losari -Pengasuh PP. Lumpur 
12. Dan masih banyak yang lainnya yang tidak bisa kami tulis

  SILSILAH KETURUNAN 
 KH. IDRIS BIN KH. AHMAD SALEH LUMPUR KH. IDRIS I
  < < istri > > 
 SHO`IMAH
  HALIMAH
  DASIMAH
  (Mundu – Cirebon) (Banten) (Losari)
1. KH. UMAR 
1. HASANAH 
1. ABDULLOH
2. KH. AMIR 
 2. DABBAS 
3. MARYAM (w)
 3. SYU`AIB 
4. IMRAN
 5. TINI 
6. SABTANI 
7. SUKAINAH 

GENERASI : KH. UMAR BIN KH. IDRIS

 KH. Umar(Hj. Asiyah / Ny. Bakri)
 (1). H. Rumi`ah(H. Ma`ad) 
1. H. Baidhowi (Hj.Fatimah) 
                    1. Ginayati Herlina 
                                                 1. Saifulloh
                                                 2. Nadzifah
                   2. Hj. Faridah (Maki Zayyadi) 
                                                 1. Rahmi Silmi 
                                                 2. Kiki Rizki 
                                                 3. Nu`man 
                                                 4. Silmi Salafi 
                                                 5. Edy Suhaidi 
(2). Hj. Khodijah (KH. Abd.Hanan) 
                                         1. H. Edy Zuhri (Hj. Muslihah)- 
                                                                                   1.Iwan Kurniawan
                                                                                   2. Dewi Rif`ati  
                                         2. H. Dhofir (Hj. Andawiyah)
                                                                                   1. Riza - 
                                                                                                        1. Rana Hisna 
                                                                                                        2. Rahel
                                                                                                        3. Muqorrobin 
                                                                                  2. M. Amin - 
                                                                                                        1. Esa 
                                                                                                        2. Nadiah 
                                                                                                        3. Haris 
                                                                                  3. Ghufron 
                                                                                                        1. Farhan Salim 
                                                                                                        2. Ismatul Maula 
                                                                                                        3. Ishmatul Ashfiya 
                                                                                 4. Khoirul Abidin 
                                                                                 5. Yetti Fatimah 
                                                                                 6. Umi Hani 
                                                                                                       1. Zidan
 GENERASI : KH. AMIR BIN KH. IDRIS 

KH. AMIR (RA. Zahro binti KH. Shaleh - Semarang)
                                   1. `Aisyah (KH. Amin) 
                                                                1. H. Muhsin (Surtiyah) 
                                                                2. Muhammad 
                                                                                      1. Putri Sabtani 
                                                                                      2. RA. Zahro 
                                                                3. Rohmat (Huzaimah) 
                                                                                      1. H. Amin (Hj. Malihah) 
                                                                                                          1. Fadzkurisma Rohman
                                                                                                          2. Nadia A`isyah S. 
                                                                                                          3. Saliya Sabrina 
                                                                                                          4. Umar Mukhtar Rohmat (Maryam) 
                                                                     - Rohmat (Maryam)
                                                                                      1. Eka Hidayah (Misbahul Munir) 
                                                                                                          1. Tamera Seruni M. 
                                                                                                          2. A. Ulin Nuha 
                                                                                                          3. Anisah Oktaviani 
                                                                                       2. Umy Salamah (Muh. Jindar) 
                                                                                                         1. Haidar 
                                                                                                         2. M. Asad 
                                                                                                         3. M. Syafi`i Ma`arif 
                                                                                       3. Taufiq (Laila Husniati) 
                                                                                                           1. Kafa Rizqi Robbi 

KH. AMIR (Sa`diyah binti K. Sulaiman Semarang) 
                              1. Nuriyah (KHR. Jundi) 
                                                          1. Maimunah (Khozin) 
                                                                            1.Izzurrohman (Husniyati)                         
                                                                                                     1. Akrimah Hildah 
                                                                                                     2. Minhajul Afkar 
                                                                                                     3. Nila Kamalussiri 
                                                                                                     4. M. Jundirobina 
                                                                                                     5. Eva Inda Millatina 
                                                                                                     6. Arina Adilla 
                                                                                                     7. M. Arif Robbahu 
                                                                                                     8. Syauqiya Lafani 
                                                                            2. Ismatullah (Rofiqoh) 
                                                                                               1. Ziyah Nawaf 
                                                                                               2. Nabilah Safirah 
                                                                                               3. M. Mahrus 
                                                                                               4. Ajeng Hayuni 
                                                                            3.Imtinah (Faiz Zahidin) 
                                                                                               1. Sulhan Abid 
                                                                                               2. M. Hadziq 
                                                                                               3. M. Badi Amali 
                                                                                               4. M. Azmi Izzah 
                                                                                               5. Imam Nabil 
                                                                                               6. Ikfini Binna`ma 
                                                                            4.Aniqoh (Wahyudi) 
                                                                                                 1. M. Kamal Hadi 
                                                                            5. Hilyatul Jannah (M. Rosyidin) 
                                                                                                  1. Vina 
                                                                                                  2. Naufal  
                                                                            6. Lu`lu`atul Fadilah (M. Royyani) 
                                                                                                   1. Tomi Nabhani 
                                                                                                   2. M. Ihsan 
                                                                            7. Syafiq (Musyarrofah) 
                                                                                                  1. Rifqi Hasani 
                                                                            8. M. Nahdli (Yuli Ikswati) 
                                                                            9. Ninik Fatimah (Ali Rohili) 
                                      2. KH. Muhamadun (Hj. Yaquti) 
                                                                           1.Nasibatur Rofi`ah (Lizam Haqiqi) 
                                                                                                   1. Jaza`ul Ihsan 
                                                                                                   2. Roghdi H. 
                                                                           2. M. Isma`il (w) 
                                                                           3. Najah Umniyati (Ahmad Dimyati) 
                                                                                                     1. Hafidzin Muhaya 
                                                                                                     2. Sabrina 
                                                                           4. Abu Ishaq Al-Isfiroyini (Qonita Furoida)
                                                                           5. Namiyatus Sakinah (M. Arif M.)
                                                                                                    1. Ulfah 
                                                                                                    2. Musthofa Bisyri 
                                                                           6. Nawatut Tuqo (Abdul Mughni) 
                                                                                                    1.. M. Syarif 
                                                                           7. Syaukani 
                                                                           8. Hauqolatul Ulya 
                                           3. Muh. Luthfi (Ghonimah) 
                                                                           1. Ida As`idah (Sukarno) 
                                                                                                   1. Abdillah 
                                                                                                   2. Zainuddin
                                                                           2. Faizah (Ramadani) 
                                                                                                     1. Haifani 
                                                                           3. Nadzirin (Sri Indah Lestari) 
                                                                           4. Naufal Isma`il (Gufrona) 
                                           4. Fathiyah (Abdul Qodir)
                                                                            1. Mahfudzah (Abdul Hamid) 
                                                                                                        1. Naila Sita Utami
                                                                                                        2. Hafid 
                                                                                                        3. Raihan Amanillah 
                                                                             2. Sulaiman
                                                                             3. Nur Mahyati (Ruhan)
                                                                             4. Dalhar
                                                                             5. Mukhlish                         
                                            5. Abdullah Aini (Nahdiyah) 
                                                                             1. Putri Aula Hayani (Rahani) 
                                                                                                1. Salsabil 
                                                                              2. M. Faiz 
                                                                              3. Ahsanti 
                                                                              4. Amiddana 
                                                                              5. Rifqi Ma`arif 
                                                                              6.Hanum Najwa 
                                                                              7. Jundi Muhammad 
                                              6. Alimah (Huzairi) 
                                                                             1. Abdul Jawad 
                                               7. Bashiroh (KH. Aslam)
                                                                           1. K. Muhammadun 
                                                                           2. K. Abd. Bashir 
                                                                           3. K. Ahmad 
                                                8. M. Amir (Masykuroh) 
                                                                          1. Diah Salami Hasina 
                                                                          2. Nu`ma Zanuba M. Amir (Maidana) 
                                                                          1. Mutawakkil A. M. Amir (Ishahida) 
                                                                          1. Rahil Nuriyah 
                   2. Isma`il (Sa`diyah) 
                   3. Idris (Zubaidah) 
                                            1. Badruz Zaman (Falakiyah) 
                                                                         1. Arinal Muna 
                                                                        2. Agus Sulaiman 
                                                                        3. Faridul Ashri 
                                                                       4. Fathiyah 
                                                                       5. M. Hasyim 
                                                                        6. Intan Zakiyah 
                                                                        7. Amiruddin 
                                            2. A`isyah (A. Muhsin) 
                                                                        1. 
                                                                        2. 
                                                                        3. 
                                             3. Nur Halimah (Tikrar) 
                                                                       1. Robi`ah 
                                                                       2. M. Isma`il 
                                                                       3. Nadiyah 
                                             4. Nur Hasanah (M. Taufiq) 
                                                                      1. M. Manshur 
                                                                      2. M. Mahfudz 
                                                                      3. M. Shaleh 
                                                                      4. M. Nurul Anam 
                                                                      5. Nur Aidah Fitriyati 

                                            5. A. Amir (Ayu Habibah) 
                                                                       1. Imro`atuz Zulfa 
                                                                       2. Roditu Bimasyiatillah 
                                                                       3. Idris 
                                             6. Sa`adah Idris (Azizah)
                Idris (Aziziah)
                                             1. Murtadho (Tuti Alawiyah) 
                                                                       1. J. Lathifah 
                                                                       2. Zaki Makasim 
                                                                       3. Beny Idris 
                                                                       4. Saniyah 
                4. Shaleh (Hindun) 
                5. Hj. Rahmah (KH. Fathani Mundu – Cirebon)
                                       1. H. Amir                                                                                                 
                                                                     1. Maghfuroh
                                       2. Hj. Rizqiyah 
                                       3. Hj. Rihanah 
                                                                     1. Ja`far Shodiq 
                                      4. Hj. Riyadhoh 
                                      5. Hj. Rif`ah (H. Usman) 
                                                                    1. Mumtazah 
                                     6. Hj. Rifaqoh (H. Abd. Mughni) 
                                                                    1. Ayu Indah Lutfiyah 
KH. AMIR (Ny. Sa`adah binti KH. Amin Benda – Cirebon) 
                   1. Khodijah (KH. Mas`ud - Benda)
                                    1. Muthmainnah
                                    2. Binniyah 
                                    3. KH. Ahmad 
                                                                 1. Muzayanah
                                                                 2. 
                                                                 3. Kholishoh 
                                    4. Ma`rifah 
                   2. Afiyah (K. Mahfudz)
                                    1. Hj. A`isyah (KH. Yahya – Sumur Nangka)
                                                            1. Misbahul Munir 
                                                            2. Cecep
                                                            3. Azimat 
                                                            4. Fatmah 
                                                            5. Shofiyah
                                   2. Maimunah (K. Sulaiman – Semper)
                                                            1. Sufyan
                                                            2. Ni`amah 
                                                            3. Sholihah
                                                            4. Najwa
                                                            5. Imas 
                                 3. Khoiriyah (Muslih) 
                                                            1. Minhatul Maula
                                                            2.
                                                            3.
                                4. Isma`il 
                                                            1. Fikroh 
                                                            2. Fasihah
                                                            3. Abdulloh Mubarok 
                                                            4. Mahfudz 
                                                            5. Nida
                                                            6. Miqdad 
                                 5. Amir
                                                          1. Athiroh 
                                                          2. Wafa 
                                                          3. Ayu 
                                                          4. Hasan
                                  6. Azizi 
                                                          1. Taufiq
                                                          2. Wafi 
                                                          3. Mahfudz 
                                  7. Aminah (Fathuddin) 
                                                          1. Ja`far 
                                                          2. Durrotun Thoyibah
                                                          3. Munawwaroh
                                                          4. M. Idris 
                                                          5. 
                                   8. Khodijah (Rosyidin)
                                                          1. Faishal Abd. Azizi 
                                                           2.                                   
                                  9. Miftah (Sakinah) 
                                                         1. Arsyad
                                                         2. Nizar KH. AMIR (Sukainah binti KH. Sa`id Gedongan) 

 GENERASI : KH. IMRAN BIN KH. IDRIS KH. IMRAN (Shufiyah – Lumpur) 

 (1).Mu`thiyah (KH. Hanbali - Lumpur) 
                            1. K. Misbah(Amnah - Lumpur)
                                                        1. Nuriddin
                                                        2. Nashihah(K. Hasyim)
                                                        3. Abdul Haq
                                                        4. Yahya
                                                        5. Umroh (Abdul Hakim S.Pd.I) 
                                                        6. Saro`ah 
                          2. KH. Ma`shum (Zulaikha - Jakarta) 
                                                       1. Nur Jannah
                                                       2. Zamrani 
                                                       3. Muslihah 
                                                      4. Hambali 
                          3. K. Idris (Maimunah) 
                                                      1. Maftuhah (Adi Warsadu S.Pd.I)
                                                                                     1. Imamul Muttaqien 
                                                                                      2. Moh Hasyim Asy'ari 
                                                      2. Ma`rifah (Ahmad hijazi) 
                                                                                   1. Desi Putri Al-Musyaffa
                                                      3. Aslihah (Moh Warsum) 
                                                                                1. qurrotul A'yun 
                                                                                2. Muhammad Fur'qon Al-Husnan 
                                                      4. M.Muslih (Muyassaroh)
                                                                                  1. Muhammad Dawud 
                                                       5. Muhammad Sholehuddin 
                                                       6. Siti Nakiroh 
                         4. Rofi`ah (Wahidah -Tawangsari) 
                                                         1. Rokayah
                                                         2. Amir 
                                                         3. Ma`muri
                                                         4. Rohanah 
                                                         5. Umayah 
                                                         6. Ro`aenah 
                                                         7. Wakruddin 
                            5. Bayinah (As`ad - Lumpur) 
                                                           1. Sa`dulloh
                                                           2. Syafiqul Lathif
                                                           3. Mas`adah 
                                                           4. Aula Su`udi
                                                           5. Nur Sa`idah
                                                           6. Abu Amr
                                                           7. Hamidah 
                                                           8. Adilah
                                                           9. Ainurrofiq 
                             6. Baenah (Harir)
                                                        1. Isti`anah 
                                                        2. Fauzan S.Pd.I 
                                                        3. A. Haris
                                                        4. Istiqomah
                                                        5. Isriyati 
                                                        6. Fauzi
 (2).Murti`ah (H. Mujahid) 
                           1. K. Abu Bakar (Kunainah)
                                                    1. Nafisah 
                                                    2. A. Saleh
                                                    3. M. Ilyas
                                                    4. Laila
                                                    5. Qona`ah
                                                    6. Masruroh
                                                    7. Munajat
                                                    8. Masruhan
                            2. Amnah (K. Misbah) Lihat anak-anak K. Misbah (Amnah) 
                            3. KH Munawwir(Hj. Qonifah)
                                                 1. Habibah
                                                 2. Luthfiyah
                                                 3. Khulashoh 
                                                 4.
                                                  5.
                                                  6.
                                                  7. 
                                                   8.
                                                   9.
                              4. Qosyi`ah Abdul Muhith) 
                                                   1. Anisah
                                                   2. Zakariya 
                                                    3. Mustamid 
                                                    4. Zahro
                                                    5. Waqi`ah
                                                     6. Jufri 
                                5. H. Masyhuri (Hj. Rofi`ah)
                                                      1. Halimah 
                                                      2. Sa`diyah
                                                      3. Ja`far
                                                      4. Imam Zarkasyi
 (3). Ma`unah (M. Fathin)
                               1. Hj. Khoiriyah(H. Arsyad) 
                                                       1. Halimi 
                                                       2. Muzni
                                                       3. Halwani
                                                       4. Afifah 
                                                        5. Asmanah
                                                        6. Barizi
                                                        7. Zamroni 
                                                        8. Huzamah
                                                        9. Hanafi
 (4). Irfan (Kasmirah)
                               1. Isma`il 
                                2. Amir 
                                3. Sholihah
 (5). Taslimah (Abas) 
                              1. Zuhdi (Alfiyah –Pekalongan) 
                                                               1. Hisyam 
                                                               2. Rohmah 
                                                                3. Lathifah 
                                                                4. Mahrus 
                                                                5.
                                                                 6. 
                                                                 7.
                                 2. H Mas`ud (Faizah) 
                                                            1. Uswatun Hasanah
                                                            2. Ulfah
                                                                          1. Iffah (Nashihin)
                                                                           2. `Azmah
                                                            3. Ulumuddin
                                                                            1. Fitriyah 
                                                                            2. Firqotun Nashiah 
                                                            4. Umdah (Kholil) 
                                                             5. Ushuluddin
                                                             6. `Uzlah 
                                                             7. `Urfiyah
                                                             8. Ulin Ni`mah 
                                    3. Zulaikho (Ma`shum) 
                                                            1. Nur Jannah
                                                            2. Zamroni
                                                            3. Muslihah 
                                                            4. Hanbali 
                                     4. Ro`ijah (Slamet – Dukuh Widara) 
                                                          1. Musthofa
                                                          2. Mujtahid 
                                                          3. Ja`far
                                                          4. `Indana
                                                          5. Maryati
                                                          6. Rizqi
                                        5. Nur Ainiyah 
                                                                   1.
                                                                   2.
                                                                   3.
                                                                   4. 
                                                                   5. 
                                        6. Qudriyah 
                                                             1. 
                                                             2.
                                                             3. 
                                                             4.
                                                             5.
                                          7. Khoiron (Mu`jizah - Pekalipan Cirebon) 
                                                            1. Tashofi
                                                            2. Azmy
                                                            3. Tamyiz
 (6). Akyas (Aminah) 
                               1. Roudhoh (Washil – Jakarta)
                                                         1. M. Aenul Yaqin
                                                         2. Nur Ishmah 
                                                         3. Afiyah 
                                                         4. Azzah
                                                         5. Abdulloh Wafi 
                              2. Umar (Masyitoh) 
                                                            1. A. Taufiq
                                                            2. Rofiqoh
                                                            3. Abdul Aziz
                                                            4. Umi Hani 
                                                            3. Imron (w)
                                                            4. Fathmah 

 GENERASI : KARTINI (NY. TINI) BINTI KH. IDRIS 
4. KARTINI (NY. THINI)(Syarqawi - Lumpur) 
                        1. Ma`idah (Wasmad) 
                                            1. Abdul Fatah (Dawiyah)
                                                                  1. Abdurrohim
                                                                  2. Tasi`ah 
                                                                  3. Abdul Jalil
                                            2. Kasmirah (Husnan) 
                                                          1. Atikah (Kasmad) 
                                                                             1. Nur Khotimah 
                                                                             2. Nur Azizah 
                                                                             3. Qomariyah 
                                                                             4. Astani 
                                                                             5. Khafidoh 
                                                                             6. Masykur 
                                                                             7. Romadhon
                                                                             8. Khumaeroh
                                                        2. Ma`muri (Satinah) 
                                                                     1. Fauziyah 
                                                                     2. Juwaeriyah
                                                                     3. Muhtar 
                                                                     4. Abd. Hakim 
                                                                     5. Abd. Ghofar
                                                                     6. Abd. Rozaq 
                                                       3. Masyhuri (Hariroh – Kudus) 
                                                                    1. Faruq
                                                                    2. M. Yutsni 
                                                                    3. Muhammad 
                                                                    4. Maya 
                                                      4. Hasan (Wartini) 
                                                                   1. Anisah 
                                                      5. Husain (w) Kasmirah (Cawid)
                          Kasmirah (cawid)
                                                     1. Masroh(Abdurrohman) 
                                                                      1. Rofi`ah
                                                          2. Romlah                                                                                                                                        3. Rofiqoh 
                                                                      4. Rohanah 
                                                                      5. Rohmi Faroh 
                                                                      6. Fathulloh 
                                                                      7. Raihan 
                                                                      8. M. Na`im 
                      3. Murtadho (Muniroh) 
                                                1. Sholihin
                                                 2. Sholihah 
            2. Malifah (w) 

  GENERASI : NY. SABTANI BIN KH. IDRIS NY. SABTANI (KH. Abdulloh Mura`i) 

 1. H. Anas (Halimah Darat – Randusari) 
                               1. H. Alwi Anas (Endang Samini) 
                                                   1. Dr. Taufiq Mulyanto (Shelly Fajriyati SP – Bandung) 
                                                                                          1. Zahro Celesta 
                                                                                          2. Anisah Sekartera 
                                                                                          3. Chiara Inaya Husna
                                                   2. Shodiq Wicaksono ST, MM, MENG (Dra. Hermin Aminah SP. S.Ag.) 
                                                                                        1. Hanif Shidqi Amani
                                                                                        2. Hasya Hikari 
                                                    3. Arif Sarwo Wibowo ST, MT (Anita Fitriana ST, MT) 
                                                               1. Ariq Muzakki
                                  2. Nasyath (w) H. Anas (Suryamah) 
                                                       1. Washil
                                                       2. Sarah (Dr. Isma`il Lubis – Yogyakarta) 
                                                                           1. Nabilah S.Ag (Kapten M. Zulfikar) 
                                                                                                1. Elfa Al-Falah 
                                                                                                2. Mafaza 
                                                                                                3. Rizki
                                                                                                4. Fadhilah 
                                                                          2. Difla M.Si. (Bustami K. SP) 
                                                                                               1. Rasoki Nabahat 
                                                                                               2. Naura Olivia 
                                                                          3. Dr Asnat (Imbalo Oloan ST) 
                                                                                              1. Sonya Siluwani L. 
                                                                                               2. Togu Mulya Lubis 
                                                                                               3. Aliya Toluna Lubis 
                                                                         4. Ade Nasibah S.Pd.I (Brigadir Toni Purwanto SIP, MM) 
                                                                                                  1. Lubna Syifa Nobel 
                                                                          5. Sutan Porkas (Ika) 
                                                                                               1. Rizki Kurnia Putra 
                                                                                               2. Ibrohim Kholil 
                                                                          6. Leo Perwira Yuda S.E 
                                                                                               1. 
                                                                                                2. 
                                                                       7. Philare Shafia SP 
                                                                                                  1.
                                                                                                  2. 
                                                                        8. Najiah Mabruroh 
                                                                                                1.
                                                                                                   2.
                                                                     9. Aficena Muhamad 
                                                                                                 1. 
                                                                                                     2.
 2. H. Amin (A`isyah – PKL) Lihat anak-anak A`isyah (H. Amin)
 3. Ruqoyah (Hasyim)
                          1. Salimah (Abdul Wahid) 
                                             1. Asymawi 
                                                               1. Rotipah 
                                                                2. Muhajiroh 
                                                                3. Ali Usman
                                                                4. M. Furqon 
                                               2. Asymu`i 
                                                                1. Rihanah
                                                                2. Roudhoh 
                                                                 3. Nihlatul Afiyah 
                                                                 4. Naeli
                                                                 5. Ahmad Syifa
                                                 3. Amir (Sa`adah)
                                                                   1. Rif`an Riziq
                                                                   2. Naulis Isytimaya 
                          2. KH. Yusuf(Hindun) 
                                                   1. Syarifuddin
                                                                           1. Muhammad faiz fajar el-hikam
                                                                            2. muhammad fikri farhan huda
                                                                            3.Nida
                                                                            4. Ning Hidayati furaeha
                                                                             5. Naela afidatus syifa
                                                                             6. muhammad fadlan fatir hayyi
                                                   2. Mahmudah
                                                                        1. laeli awaliyah (alm)
                                                                         2. Mumun maemunah
                                                                         3. Ibnu
                                                                         4. Muhammad Arwani 
                                                   3. Mashfufah 
                                                                             1. Ata Darojatul ulya
                                                                              2. Muhammad Ainun NAjib
                                                   4. Maghfiroh
                                                                                1. Abdul Muiz
                                                                                2. Abdul Baist Mubarok
                                                   5. Jamaluddin 
                                                   6. Mahfudhoh
                                                                                1. Lutfiyana Zulfa

                            3.A`isyah (Rumli) 
                                               1. Azizah
                                               2. Adilah 
                                               3. Raihan 
                                               4. Ashfariyah 
                                                5. Rohmat
                                               6. M. Aqil 
                                               9. Qosim 
                                               7. Amirah 
                                              8. Ayip
                                               10. Ali
                             4. Yunus (Muniroh)
                                                    1. Syarifah 
                                                    2. Musyarrofah 
                                                    3. Abdul Haris 
                                                    4. Sa`adah
                                                    5. Isti`anah
                                                    6. M. Amin 
                            5. Ilyas (Hamidah) 
                                                     1. Muhammad
                                                     2. Ahmad
                                                     3. Khoirul Anwar
                                                     4. Fathimah (H. Muhamad) 
1. H. Musri`ah (Muhammad Kufu) 
                 1. Ulwiyah (Prof. Dr. Baidhowi) 
                                    1. Dra. Evi S.Ag (Dr. Yuan Ariawan Kusuma) 
                                                            1. Nasya Ameera
                                                             2. Much. Rayhan
                                                               3. Hanna Nagatita 
                2. Dra. Elly Jihan (Dr. Yunan Ardi Suwiji) 
                                       1. Difan Naufaldi 
                                        2. Faizah Ardilah Z.
                                        3. M. Faiz Realdi
                 3. Luthfi S.Pd. (Irani Fajriani S.Ag) 
                                         1. Alif Izzi Muhammad 
 2. Drs. H. Ma`mun (Mariyah)
                    1. Ir. Abd. Rohman (Diah Istiarini SE) 
                                                          1. Titian Ulil Hikam 
                                                          2. Ausa`a Mutiara
                    2. H. Usman M.M (Hj. Nurita Hidayati M.M) 
                                                          1. Salma Auriga A. 
                                                          2. Hakiki M. Alif 
                   3. Nur Farhati S.Ag (H. Dr. Saifuddin Jamil S.P Rad) 
                                                            1. Afiah Farihna (Anak Angkat) 
                  4. Surya Musyarofah SS (Hasan Su`aidi M.Si)
                                                           1. Fiki Jazilatuz Z. 
                                                           2. Firli Akifa Bilbirri 
                                                           3. Fadaukas A.M 
                    5. Aisyah Zubaidah S.Ag (Dr. Mutam-mam M.Ed) 
                                                            1. Roissa Hadiyah
                    6. A. Zaki Ali S.Thi (Dra. Ika Pratiwi) 
                    7. Inayati Fatimah (M. Bagus Sekar Alam M.Si) 
                                                                 1. A. Nawaf Hisan 
                    8. N. Halimah S.P (Ubaidillah M.Hum) 
                   9. M. Qadhafi (Afifah Rahmawati S.Kom)
                   10. Syafawi A. Qadzafi 
 3. KH. Masykur (Sukainah) 
                                    1. Hj. Ainun Hikmah M.Pd (Hj. Jazilus Sakha M.A) 
                                                             1. Rihwan Mufidi 
                                                             2. Rihwa Arija
                                    2. H. Arif Hakim S.Hi 
                                    3. H. Ali Hifni S.Kom 
                                    4. H. M. Fif`at
4. Masyhadi (Nafisah) 
                                 1. Tho`ah
                                  2. Idham 
                                  3. Firdaus 
                                  4. Tribakti 
                                  5. Umi Kaltsum Masyhadi (Masri`ah) 
                                                           1. Agus 
5. Drs. H. Badawi (Aam Amiyati) 
                                      1. Hilyatul Auliya 
                                      2. Zuhuruz Zarqo
                                       3. Ifta Ainun Nida 
                                       4. Dlia Nahdhatina
 6. Dra. Hj. Fatihah (Drs. H.A. Mu`in) 
                                          1. Ihda Naufani B
                                          2. Nailun Ni`am
                                          3. Nur Istiqomah 
                         4. Ihya Ma`rifah Ramsiah (M. Zawawi – Lumpur)
                                                        1. Saudah (K. Abdullah) 
                                                                             1. H. Hamzah Z. (Hj. Fatimah) 
                                                                               2. Iskandar Farihin (Ainiyah) 
                                                                                                      1. Izah Ayu Elfafani
                                                                                                       2. Qiqi Amalia 
                                                                                                       3. Isye Niqoyah 
                                                                                                       4. Silmi Fidyati 
                                                                                                      5. M. Daniel Syiva 
                                                                                                       6. Safna Hazzati 
                                                                                3. Farihah (Abdurrohman) 
                                                                                                     1. Saifulloh
                                                                                                       2. Umi Kultsum 
                                                                                                        3. Ulil Albab
                                                                                                        4. Nurul La`ali 
                                                                                                         5. Manarul Huda 
                                                                                                          6. Maryam 
                                                                                   4. Fathullah S.Pd.I (Minhatul Khoiriyah – Jakarta) 
                                                                                                          1. Abdul Wahab 
                                                                                                           2. Umi Hani
                                                                                                           3. Umi Salamah 
                                                                                    5. Hanna (K. Shofiyuddin) 
                                                                                                               1. Fudla Nisa M. 
                                                                                                               2. Abdullah Awab 
                                                                                                               3. Abdullah Bahij
                                                                                                               4. Khoirun Nisa
                                                                                                               5. Abdullah Jamal
                                                                                                               6. Abdullah Dihya 
                                                   2. Hj. Aminah (K. Mahmud)
                                                               1. Zakiyah (KH. Khodir – Kuningan) 
                                                                                                    1. Hidayatullah 
                                                                                                     2. Labib Sa`id (w) 
                                                                                                     3. M. Ahsin
                                                                                                     4. Ibrahim 
                                                                                                      5. M. Fatih
                                                                                                      6. Amaliyah
                                                                                                      7. Fadil Muhammad 
                                                             2. Dawud (w)
                                                             3. K. Sofiyuddin (Hanna) Lihat anak-anak Hanna (K. Shofiyuddin) 
                                                             4. Munifah (K. Abdul Jalil) 
                                                             5. KH. Luthfi Sa`id (Hj. Khuroiqotus Sufya – Pekalongan) 
                                                                                               1. Abdullah Wafi
                                                                                               2. Yasmin
                                                                                               3. Abdullah Ayyasy
                                                              6. K. M. Najib (Ulil Ulya) 
                                                                                   1. Luna Hafshoh
                                                    3. KH. Abd. Ghofur (Hj. Khodijah)
                                                                1. KH. Muhammadun (Hamidah) 
                                                                2. K. Ma`shum (Fauziyah) 
                                                                3. K. Harun 
                                                                4. Hamdanah (KH. Muhtadi Mubarok – Benda) 
                                                                                  1. M. Shaleh
                                                                                  2. Tohirotul M. (w) 
                                                                                  3. Shadiq
                                                                5. K. Maemun 
                                                 4. KH. Abdul Karim (Hj. Hindun – Tanjung) 
                                                                        1. KH. Hudallah
                                                                                              1. Halimatus Sa`diyah 
                                                                                              2. Ulwiyatul Yumna 
                                                                                              3. Faridatul Ashriyah
                                                                                              4. M. Naqib 
                                                                        2. KH. Ni`amullah 
                                                                                           1. Minahus Saniyah
                                                                        3. Ulin Nuha (Itsbatuddin) 
                                                                                            1. M. Aniq
                                                                                            2. Aisyah
                                                                                            3. Ahid
                                                                                            4. Ahmad
                                                                                            5. Aufal Marom 
                                                                                             6. Inaroh 
                                                                       4. Ulil Izzah (Kholilurrohman) 
                                                                                              1. Nafisah
                                                                       5. Habibulloh (Isti`anah)
                                                                       6. Ulir Rif`ah 
                                                                       7. Ulis Syafa`ah 
                                                                        8. Maslahah
                                                                       9. Najiyullah 
                                                                      10. Munjiyah
                                                                      11. Nihayah
                                             KH. Abdul Karim (Hj. Naqiyatul Khoto) 
                                                                    1. Ulil `Ulya (K. M. Najib) 
                                                                                                   1. Luna Hafshoh
                                                                    2. Ulis Syifa 
                                                                    3. Aminullah
                                                                    4. Hamidah 
                                                                    5. Nawawi
                                                                    6. M. Sa`id
                                                                    7. Nuriyah 
                                                5. K. Abdurrosyid (Maslihah) 
                                                                      1. Abidah 
                                                                                          1. Nailatul Ulya
                                                                                          2. Yunus 
                                                                                          3. Minhatus Saniah
                                                                                          4. Nadzifatus Sariroh 
                                                                       2. Arwani 
                                                                       3. Faidhul Mu`izah
                                                                                         1. M. Fatih 
                                                                                         2. M. Yusuf Nabhani 
                                                                        4. Nurul Ishmah 
                                                                                         1. M. Atabik
                                                                        5. Bahauddin 
                                                                        6. Abil Hasan
                                                                        7. Robi`tul Adawiyah 
                                                                        8. Rofi`
                                               6. KH. Abdul Hadi (Hj. Fathmah)
                                                                    1. Yuhanidz 
                                                                                           1. Hirzi 
                                                                                          2. Fawaz 
                                                                    2. Sa`duddin 
                                                                    3. Afnan Hafidz 
                                                                    4. Hilyatul Auliya
                                                                    5. Nailin Najah
                                                                    6. Najihah
                                                                    7. Muhammad 
                                             7. KH. Abdul Halim (Hj. Isti`anah) 
                                                                     1. M. Nabih
                                                                     2. Nafidzatin Nadhor(Ahmad Amal - Madura)
                                                                     3. M. Najih Ramadhan 
                                                                    4. Nadzifah 
                                                                    5. Muhammad 
                                                                    6. Nafisah
                                               8. Aliyah 
         6. Ro`isah (K. Faqih) 
                              1. Maimunah (Idris) Lihat anak-anak Idris (Maimunah) 
                              2. Dahlan
                                              1. Iqbal 
                                              2. Dewi 
                                              3. Ali 
                             3. Baqir (Zuhriyah) 
                                             1. Dewi Asiyah (Nahrawi) 
                                                                         1. Rusydah 
                                                                          2. Salimah
                                                                          3. Ghidza 
                                              2. Dewi Aisyah 
                                              3. Dewi Azizah 
                                              4. Tis`atuz Zahro 
                                              5. Aliyatuz Zahro
                           4. Shafiyah (Usroni) 
                                             1. Syarifuddin 
                                             2. Umi Kultsum
                                             3. Farid Amrullah 
                                             4. Roudhotul jannah 
              7. Zubaidah 
                            1. Hj. Sa`diyah (H. Badrun) 
                                             1. Usman S.Pd.I 

GENERASI :  NY. SUKAENAH BINTI KH. IDRIS NY. SUKAENAH (Kadnawi) 

1. KH. Faqih (Aisyah Dahlan)
     1. Zainab (Fadil) 
           1. Imamuddin 
                             1. Saifuddin 1. Rudi 
                            2. Munfakhiroh 1. Yusni 2. Izzah 
                            3. Mu`jizah 1. Lugni H 
                            4.   Amrulloh 
                            5. Aniq A. 
            2. Khoiruddin 
                                 1. Aisyah 
                                 2. Musfiroh
                                  3. Maslihah 
                                   4. Maftuhah 
                                        5. Inayah 
            3. Zainuddin (Fauzah) 
                                       1. Umi Kultsum 
            4. Hasanuddin (Zajiroh)
                                              1. Mukhlish 
                                               2. Khirniqoh 
            5. Nuruddin (Muniroh) 1. Fitriyah 
            6. Qomaruddin (Ulfatun) 1. Hilmy 2. Hizby 3. Hilyah 
            7. Abuddin (Anisah) 1. Fikri 2. Arifah
            8. Muhyidin (Nur Hayati) 1. Zulfa  2. Rafah 3. Syifa 4. Shafa 5. Khadziq
            9. Syaikhuddin (Aisyah – Kluwut) 1. Aliyah 2. Shalli 
           10. Muhammadin 
           11. Fatihah 1. Miftahus Surur 2. Dini 
  2. Kemah (H. Arsyad) 
           1. Alfiyah (Zuhdi) Lihat anak-anak Zuhdi (Alfiyah)
           2. Nadhiroh (Tohir) 
                1. Saudah 
                2. Sa`inah 
     Kemah (Abdul Manan) 
        1. Hariri 
                1. Taufiq 
                2. Maftuhin 
                3. Shofi 
                4. Nashrullah 
   3. Abdul Muhith (Qosyi`ah) Lihat anak-anak Syi`ah (Abd. Muhith) 

 KH. Faqih (Ro`isah) Lihat anak-anak Ro`isah (KH. Faqih)

 2. Ainah (Sajid) 

     1. Sa`imah 
                 1. Raenah 1. Turmudzi 
     2. Tasi`ah 
                      1. Shodiqin 
                                    1. Abdurrohim 
                                    2. Hanifah 
                                    3. Inayati 
                                    4. Luthfiyah 
                                    5. Baihaqi 
                                    6. Sirajuddin 
                                    7. Alwi 
                       2. Maqshudi 
                                    1. Tajusy Syarof
                                     2. Ufiati 
                                     3. Hildah R 
                                     4. Hasani
                                     5. Ais Sa`id 
                        3. Fashihah (K. Mansur) 
                                              1. Nur Aini (S. Zuhri) 
                                                                                1. I`anah 
                                                                                 2. Hilyah 
                                                                                 3. Fitrah 
                                              2. Ahmad (Titin) 
                                                                                1. Tuti 
                                              3. Muhammad (Muyassaroh) 
                                                                                1. Afza 
                                             4. Minhatul Maula (Tri Wahyudi) 
                                                                                1. Mustafi-dah 
                                             5. Zumairo (Abdul Hakim) 
                                             6. Futiha (Bahrul Muhith) 
                                             7. Kholilah
                                             8. Arif 
                                             9. Ulis Syafa`ah 
                                             10. Ni`mal Hana
                         4. Mustahdi 
                        5. Mahfudz 
      3. Abd. Muhaimin (Hafshoh) 
                          1. Ma`mun
                                             1. Rifqi
                                             2. Hilyatul Auliya 
                                             3. Bahauddin 
                                             4. Yusril 
                         2. Muntaha 
                                             1. A. Sholihul Hadi 
                                             2. Ali Shodiq 
                                             3. Naila Rohmi 
                         3. Masyhudi 
                                            1. Azka Zidna KH.
                                            2. Rosyikh Fil `Ilmi 
                                            3. Syamilah
                          4. Ma`nawiyah 
                                           1. N. Rif`atun 
                                           2. M. Azwar 
                                           3. Turaihan Ajhuri 
                                           4. Zubaidah 
                                           5. Mustholihuddin 
                            5. Ulwiyah 
                                           1. Mahmud 
                                           2. Abd. Hamid 
                                           3. Af`idah 
                          6. Mas`udah
                                          1. Lulu`ul Ainiyah 
                                          2. Fikriyah 
                                          3. Fadli 
                          7. Hamidah 
                                          1. Labibah 
                           8. Muhyiddin
                                           1. Rizal 
 4. H. Rifa`i (Hj. Fathonah) 
                         1. Jazuli 
                         2. Ulfah 
                         3. Ulyana 
                         4. Ubaidilah
                         5. Umdah 
                         6. Fahmi 
                         7. Saifuddin 
                         8. Aliyah
                         9. Mahbub 
 5. H Mansur 
                           1. Farhatun 
                           2. Inayah 
                           3. Nafis Atho`illah 
                           4. Ulin Ni`mah 
                           5. Zaky Yamani 
                           6. N. Faiqoh 
                           7. Nasyith 
                            8. Nailah 
                            9. Khoirun Ni`am
                            10. M. Ali 
 6. M. Toha 
                           1. Rizkiyah
                           2. Mushtofa T.
                           3. Halimi 
                           4. Sholhatin
                           5. Atiq Fauzi 
                           6. Aminuddin 
7. Drs. KH. Asy`ari
                           1. Husni Arafat 
                           2. Asni Furaida 
                           3. Azmati Azma 
                           4. Nabilah 
                           5. Fathi 

  GENERASI : NY. HASANAH BINTI KH. IDRIS NY. HASANAH

 (KH.Dawud bin Mas`ud bin Syam bin Nasim) 
1. H. Rahmah (KH. Abd. Wahab) 
           1. Hindun (KH. Yusuf) 
                                         1. Syarifuddin 
                                         2. Mahmudah 
                                         3. Mashfufah 
                                         4. Maghfiroh 
                                         5. Jamaluddin 
                                         6. Mahfudhoh 
             2. Hj. Faizah (H. Mas`ud) Lihat anak-anak H. Mas`ud (Hj. Faizah) 
             3. H. Mahfudz (Tamimah) 
                                       1. Anisah 
             4. Mahbub (Musfiroh) 
                                1. Ahnaf 
 2. Muhammad (Nadia Abdul Majid) 
                                 1. Ahmad 
                                                      1. Putri Nailin Nofar 
                                                      2. Jamal 
                                                      3. Syamir 
                                                      4. Muna 
                                  2. Jamal 
3. Ahmad (Mushlihah)
                                  1. Mas`udah 
                                  2. Hamzah
                                  3. Sofiyulloh 
                                  4. Kholilurrohman (Umdah)
                                  5. Shaleh 
                                  6. Abu 
4. Mahmud (Hj.Aminah) Lihat anak-anak Hj.Aminah (K. Mahmud) 
5. Hammad (Taslimah) 
                                     1. Atho`illah 
                                                          1. Nilal Muna
                                                           2. Nafisah 
                                     2. Idris 
                                                        1. M. Aniq 
                                                        2. Naila 
                                                         3. Naili
                                     3. Ulfatun (Qomaruddin) Lihat anak-anak Qomaruddin (Ulfatun) 
                                     4. Rif`atun (Kastholani)
                                                                           1. Ismah 
                                                                            2. Ashimah
                                      5. Ghozali (Toyibah) 
                                                                        1. Abdurrosyid 
                                      6. Muflihah 
                                                           1. Ulil Albab 
                                      7. Isma`il 
6. Rodhiyah (Sa`id) 
                           1. K. Afif (Asiah)
                                                        1. Aruj 
                                                         2. A. Ghilman 
                                                         3. Afaf Izzah 
                                                         4. Usamah Ibrahim 
                          2. Drs.Muflihun (Erna) 
                                                         1. Amiqul Fahmi 
                                                         2. Aniq Faiq
                                                         3. Azimatul Azmi
                                                         4. Arifatul Azmi 
                                                         5. Atiqotul Azmi 
 7. Mardiyah (Abd. Ghoni) 
                         1. Mu`jizah (Drs. H. Khoiron) 
                                                              1. Tashofi 
                                                              2. Azmi 
                                                              3. Tamyiz 
                         2. Drs. Maghfur 
                         3. Ma`rifah
 8. Hj.Khodijah (H. Bunyamin) 
                          1. K. Farid (Sumairo – Gintung) 
                                                              1. Adham 
                                                               2. M. Adib 
                                                               3. Adnan
                                                                4. Hainunah 
 Hj.Khodijah (KH. Abdul Ghofur Lihat anak-anak KH. Abdul Ghofur (Hj.Khodijah)

 Catatan : Mohon maaf apabila terdapat banyak kesalahan penulisan atau kekurangan pada data silsilah keturunan Mbah Idris 

PENUTUP 

Akhirnya usaha kami merajut bilah-bilah keluarga Bani Idris yang saat ini jumlahnya sudah mencapai ribuan dan tercecer hampir hampir di seluruh tanah air bahkan di luar negeri dan bahkan ada yang nyaris hilang kini berhasil juga. Buku silsilah Bani Idris yang telah diterbitkan ini merupakan salah satu bentuk usaha kami untuk lebih menarik rasa persaudaraan antara sesama keluarga Bani Idris lebih ke dalam lagi, dengan lebih mengenali asal usul keturunan diharapkan akan meningkatkan kerja sama khususnya di bidang pendidikan, ekonomi dan hal-hal positif lain. Bagi keluarga besar semacam keluarga Bani Idris ini tentu saja silsilah merupakan sebuah informasi yang sangat berharga karena berhubungan dengan asal usul kekerabatan. Buku silsilah Bani Idris ini dahulu memang pernah ditulis oleh salah seorang dari keluarga Bani Idris ini namun dengan format yang sangat sederhana dan sangat tidak lengkap dan tidak dicetak. Sedangkan buku silsilah yang kami tulis ini merupakan refisi dan pembetulan serta penambahan data yang sangat dibutuhkan yang belum tercatat pada buku sebelumnya. Kami berusaha keras untuk melengkapinya dengan disertakan pula fhoto-fhoto benda menumental peninggalan Mbah Idris seperti Masjid, Rumah asli beliau, Tasbih Beliau, termasuk nama-nama Dzurriyyah beliau yang berprestasi. Wallahu A`lam Bish Showab Lumpur, 10 Robi`ul Akhir 1433 H/ 3 Maret 2012 M Catatan : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .